Amankan Handphone dengan Cybersecurity

Keamanan siber atau cybersecurity sering disebut juga dengan keamanan informasi. Maksudnya, semua informasi kita yang ada di laptop, komputer, handphone, email, media sosial, dan apa pun yang terhubung ke internet harus aman dari serangan virus, pencurian data, pembajakan oleh hacker, dan sebagainya.

Kalau dari pengertian formal ilmu teknologi informasi, yang disebut cybersecurity adalah hal-hal yang menyangkut teknologi, tindakan, atau praktik apa pun untuk mencegah serangan siber atau memitigasi dampaknya.

Keamanan siber itu sendiri bertujuan untuk melindungi sistem, aplikasi, perangkat komputasi, data sensitif dan aset keuangan individu dan organisasi dari virus komputer, serangan ransomware yang canggih dan mahal, dan banyak lagi. 

Ransomware adalah jenis malware yang menyandera data atau perangkat korban, mengancam akan menguncinya kalau korban tidak membayar uang tebusan kepada penyerang. Singkatnya ransomware adalah serangan virus yang minta tebusan uang pada korbannya.

Serangan siber mempunyai kekuatan untuk mengganggu, merusak, atau menghancurkan bisnis, dan kerugian yang ditanggung para korbannya terus meningkat.

Serangan siber tiap tahun meningkat karena meningkatnya juga aktivitas dalam jaringan seperti:

  1. Peningkatan adopsi komputasi awan (cloud computing)
  2. Kompleksitas jaringan
  3. Pekerjaan jarak jauh (remote working) dan bekerja dari rumah (work from home)
  4. Program BYOD (bring your own device), yaitu kebijakan yang membolehkan karyawan menggunakan perangkat pribadi mereka untuk terhubung ke jaringan kantor untuk mengakses sistem dan data terkait pekerjaan.
  5. Perangkat serta sensor yang terhubung dalam segala hal mulai dari bel pintu, mobil, hingga jalur perakitan.

Idealnya, kita yang sering kerja di internet atau selalu terhubung ke internet paham bagaimana cara memproteksi semua gawai (gadget) supaya tidak kena serangan cyber.

Melindungi Handphone, Laptop, Tablet, Komputer dari Serangan Siber

 

Berikut cara mudah melindungi handphone, laptop, tablet, dan komputer dari serangan siber (cyber attack)

1. Pasang Antivirus dan Cleaner

Kalau kita aktif bertransaksi di mobile banking dan e-wallet, atau kita aktif ngonten di medsos, baiknya beli atau langganan antivirus premium yang berbayar supaya perlindungannya maksimal.

Andai tidak punya cukup duit untuk beli yang premium, pakai yang gratisan tidak apa-apa asal pilih antivirus yang sudah dikenal.

Sementara itu cleaner berfungsi membersihkan cache dan data yang menempel di aplikasi. Cache yang tidak dibersihkan akan membuat memory handphone cepat penuh.

Beberapa antivirus sudah menyertakan cleaner jadi tidak perlu meng-install terpisah. Namun, kalau antivirus tidak ada cleaner bawaan, kita perlu memasang aplikasi cleaner lagi.

2. Tidak Perlu Install Aplikasi yang Tidak Dibutuhkan

Pastikan aplikasi yang ada di gadget adalah aplikasi yang betul-betul kita gunakan dan perlukan.

Hindari juga meng-install aplikasi pencari uang yang menjanjikan, misalnya "nonton 400 video dapat satu juta). Aplikasi seperti itu selain tidak ada gunanya juga bisa menyadap kontak telepon dan kamera di HP kita.

Kalau tidak perlu-perlu amat hindari menonton film bajakan. Situs dan aplikasi film bajakan biasanya menyisipkan iklan judi dan pornografi. Judi dan pornografi terbukti merusak mental dan otak kita.

Handphone dan laptop kita juga rawan tersusupi malware dan virus dari situs dan aplikasi bajakan.

3. Hati-hati Menginstall Aplikasi yang Sudah di-Mod

Sering kita tergoda untuk install game atau aplikasi yang sudah dimodifikasi sehingga tidak perlu bayar untuk membuka fitur premiumnya.

Akan tetapi, siapa yang tahu kalau dibalik game mod itu ada virusnya atau tidak dan ada pengintai datanya atau tidak. Andai betul-betul ingin memainkan game atau meng-install aplikasi yang sudah di-mod, install dari situs yang sudah lama ada dan menjamin aplikasi mereka tidak mengandung virus dan malware.

4. Pasang PIN pada Device

Aktifkan PIN (Personal Identification Number) untuk membuka device (peranti) yang sering kita gunakan. Namun, baiknya hindari membuat PIN dari tanggal lahir karena mudah ditebak.

PIN bisa mencegah device kita dipakai orang andai hilang atau dicopet. Misal kita kehilangan handphone, si pencuri tidak bisa langsung menggunakannya karena terkendala PIN. Dengan begitu kita punya waktu untuk menonaktifkan mobile banking dan aplikasi keuangan lainnya.

Bila perlu aktifkan juga Find My Device yang ada di semua ponsel Android versi 10 keatas atau di iPhone dengan nama Find My Apple (App). Saat kita sadar handphone hilang langsung gunakan Find My Device untuk mengetahui di mana handphone kita berada.

5. Jangan Sering Pinjamkan Gawai Ke Orang Lain

Saling meminjam atau memainkan HP atau laptop sering terjadi di kalangan pelajar dan mahasiswa. Bisa jadi teman kita tidak sengaja mengklik email atau SMS atau meng-install aplikasi yang mengandung virus dan akhirnya merusak gawai.

Kalau tidak kepepet, hindari meminjamkan HP ke teman atau saudara atau siapa pun. Waspada itu perlu.

Pekerjaan Bidang Cybersecurity

 

Kalau tertarik mendalami cybersecurity kita bisa kuliah di jurusan cybersecurity. Ada 7 kampus di Indonesia yang punya jurusan cybersecurity, yaitu Binus (Bina Nusantara), Telkom University, Universitas Tanjungpura, Universitas Surabaya, AMIKOM Yogyakarta, dan Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN).

Lulusan cybersecurity nantinya bisa bekerja dan menjalani profesi sebagai berikut.

1. Analis Keamanan Informasi

Seorang analis keamanan informasi punya tugas melindungi keamanan data di kantor swasta, lembaga pemerintahan, yayasan, bank, BUMN, dan lainnya.

Tugas analis keamanan informasi meliputi mencegah kebocoran data, pemalsuan identitas, dan penyebaran virus pada sistem komputer.

2. Security Architect

Security architect merupakan ahli IT senior yang merancang, membangun, dan memelihara sistem keamanan untuk memastikan keamanan dan privasi data.

Arsitektur yang dimaksud adalah penilaian risiko, alat, kebijakan, dan langkah-langkah untuk mengendalikan akses ke perusahaan, jaringan, dan aplikasi.

3. Network Administrator

Mengutip Glints, seorang network administrator bertugas memberikan pengawasan teknis WAN (wide area network) dan menyiapkan dan memelihara dokumentasi konfigurasi jaringan dan tata letak kabel.

Masih ada lagi, dia juga merancang dan mengelola infrastruktur nirkabel dan sistem pendukung, merekomendasikan peningkatan jaringan dan peralatan baru, dan menganalisis, memahami, dan merancang sistem keamanan jaringan komputer pada suatu perusahaan.

Gaji seorang network administrator di Indonesia rata-rata Rp4,8 juta per bulan.

4. Computer Forensic Investigator

Investigator forensik komputer bertugas mengekstrak bukti digital dari sistem komputer. Bukti yang dikumpulkan sering digunakan di pengadilan atau oleh perusahaan yang menghadapi risiko keamanan. 

Computer forensic investigator sering bekerja sama dengan penegak hukum, tim kepatuhan, dan tim SDM untuk merekonstruksi rangkaian peristiwa yang mengarah pada pelanggaran hukum.

Kemudian, tugas lain dari computer forensic investigator adalah Mengidentifikasi ancaman potensial dan memberikan rekomendasi keamanan yang lebih baik.

Computer forensic investigator di Indonesia dibayar rata-rata Rp167 juta.

5. Teknisi Teknologi Informasi (IT Technician)

IT Technician punya tugas memastikan semua jaringan komputer berfungsi dengan baik, termasuk menjaganya dari serangan virus. Dia juga harus cepat menyelesaikan kalau ada masalah di jaringan.

Rata-rata IT Technician digaji Rp6,8 juta per bulan.

6. IT System Engineer

Hasil riset Kelly Services bertajuk Indonesia 2019 Salary Guide, profesi ini termasuk yang bergaji tinggi di kisaran Rp10 juta-Rp50 juta.

System engineer punya tanggung jawab memimpin tim dalam proses desain dan integrasi sistem baru yang digunakan perusahaan termasuk sistem komputer dan mekanik. 

Dia juga harus mengawasi performasi sistem, mendesain dan mengimplementasikan sistem baru, serta membantu permasalahan teknis yang dialami oleh klien dan konsumen.

7. Penetration Tester

Seorang penetration tester bisa dibilang sebagai hacker karena dia harus menguji keamanan sistem dengan menggunakan teknik hacking. 

Penetration tester juga menguji keandalan dan kerentanan sistem serta aplikasi untuk mendapatkan informasi sensitif yang harus dilindungi. Kalau ditemukan kerentanan atau kelemahan, dia akan merekomendasikan perbaikan di sistem itu.

Pekerjaan ini bergaji fantastis di kisaran Rp169 juta-Rp300 juta untuk penetration tester di Indonesia.

***

Kalau kita punya keponakan, saudara, tetangga, atau anak sendiri yang suka mengutak-atik komputer, laptop, bahkan mengutak-atik aplikasi di handphone, beritahukan kepadanya kalau ada pekerjaan yang berhubungan dengan internet, jaringan, dan komputer namanya bidang cybersecurity.

Siapa tahu dia jadi teknisi, konsultan, analis bahkan hacker andal. Hacker tidak selalu jahat. Banyak hacker baik yang menguji sistem di perusahaan-perusahaan. 

Mereka akan memberitahukan celah dan kerentanan di sistem itu dan sering tanpa minta bayaran. Kalaupun dibayar, mereka tidak pernah mematok harga karena bentuknya sebagai ucapan terima kasih perusahaan yang bersangkutan.

0 komentar

Posting Komentar