Memahami Generasi Alpha dan Cara Mendidiknya

Secara alami, menurut Pew Research Center, Anda yang lahir tahun 1981-1996 adalah Generasi Y alias Milenial. Milenial adalah generasi digital natives yang pertama. Digital natives yang kedua adalah Generasi Z disingkat Gen Z (kelahiran tahun 1997-2014), dan digital natives yang terakhir adalah Generasi Alpha.

Walau penggolongan generasi dari Pew Research Center memasukkan kelahiran tahun 2010 sebagai Gen Z, tapi rentang kemajuan teknologi dengan kelahiran 1997 dianggap terlalu njomplang. Pada 2010 media sosial dan bermacam aplikasi sudah bermunculan dan rata-rata internet dunia sudah ada pada kecepatan 4G.

Medsos dan internet berkecepatan tinggi belum ada di tahun 1997. Maka anak-anak yang lahir mulai tahun 2010 dipisah dari Gen Z. Mereka punya nama baru, yaitu Alpha Generation atau Generasi Alpha yang disingkat jadi Gen Alpha. 

Ilustrasi anak-anak Gen Alpha sedang memainkan virtual reality (generationalpha.com)

Digital Natives


Hampir semua Gen Alpha lahir dari orang tua Milenial dan sangat sedikit yang lahir dari orang tua Generasi X (kelahiran tahun 1965-1980). Karena sama-sama digital natives, maka orang tua Milenial tidak keberatan anak mereka terjun ke dunia digital, semisal jadi YouTuber, TikToker, pembuat game, professional gamer, atau jadi pembuat aplikasi.

Digital natives secara harfiah berarti pribumi digital alias orang yang lahir atau dibesarkan di zaman teknologi digital dan akrab dengan komputer dan internet sejak usia dini.

Itu sebab Milenial, yang lahir tahun 1981 sampai 1996, bisa beraktivitas di dunia digital tanpa masalah karena mereka cepat memahami dan menguasai teknologi informasi atau teknologi yang lain.

Sedangkan Gen X dan generasi paling tua, yaitu Baby Boomer (kelahiran tahun 1946-1964) cenderung sulit beradaptasi dan kurang cakap menguasai teknologi, terutama teknologi digital. Sebutan yang familiar untuk mereka adalah gaptek atau gagap teknologi. Ya maklum, mayoritas dari mereka sudah mbah-mbah.

Awal Mula dan Alasan Penamaan Gen Alpha


Penamaan generasi sesuai abjad dimulai dari Gen X, Gen Y, lalu Gen Z. Setelah huruf Z tidak ada huruf lain dibelakangnya. Tidak mungkin menamai generasi setelah Gen Z dengan nama Gen A, karena berarti penamaannya mundur.

Munculnya nama Gen Alpha berawal pada 2005 dari seorang peneliti sosial bernama Mark McCrindle yang mengidentifikasi kelompok kelahiran setelah Gen Z.

Ketika sedang melakukan riset untuk bukunya yang berjudul The ABC of XYZ: Understanding the Global Generations, belum ada nama untuk generasi setelah Gen Z. Mark mengatakan kepada Huffington Post bahwa dia lalu melakukan survei untuk mencari nama yang ideal buat generasi setelah Gen Z.

Survei menghasilkan nama Generasi A sebagai nama yang paling banyak dipilih. Namun, Mark tidak setuju. Menamakan generasi setelah Gen Z sebagai Gen A berarti mundur karena huruf A berada jauh di depan sebelum huruf Z. Mark lalu melihat banyak nomenklatur ilmiah yang menggunakan abjad Yunani sebagai pengganti bahasa Latin. Maka dipilihlah nama Generasi Alpha. 

Karakteristik Umum Gen Alpha


Generasi Apha lahir saat manusia sudah tidak bisa hidup tanpa teknologi sehingga secara neurologis anak-anak Gen Alpha cepat menguasai hampir semua perangkat teknologi canggih. 

Beberapa hal ini adalah karakteristik umum yang dimiliki anak-anak Gen Alpha.

1. Cepat akrab dan terampil menggunakan peralatan teknologi, bahkan teknologi atau aplikasi yang baru mereka kenal. Karena lahir di masa manusia tidak bisa lepas dari teknologi, maka teknologi telah menstimulasi kemampuan kognitif anak-anak Gen Alpha menjadi lebih kreatif mengolah teknologi.

Tidak seperti orang tua dan kakek-neneknya, Gen Alpha ingin selalu mengenali teknologi. Kadang mereka membongkar barang eletronik hanya karena ingin tahu cara kerja alat tersebut dan bila sudah mengerti, mereka punya ketertarikan untuk memodifikasinya.

2. Terhubung dengan internet. Terhubung disini maksudnya mereka tahu apa saja yang terjadi di internet, terutama perkembangan game dan apa saja yang hits di media sosial. Sementara orang tuanya sibuk dengan urusan di dunia nyata, tanpa disadari anak-anak mereka yang Gen Alpha sudah punya dunia sendiri secara virtual di internet.

3. Kurang suka menulis dengan tangan. Bila anak-anak Gen Alpha tulisannya seperti ceker ayam, kita harus maklum. Mereka tidak terbiasa menulis, tapi terbiasa mengetik. 

Jari-jari mereka secara alami telah menyesuaikan dengan dunia digital. Tulisan tangan mereka bisa saja seperti tulisan resep dokter untuk apoteker, tapi banyak Gen Alpha bisa mengetik dengan 10 jari tanpa melihat papan ketik.

4. Kurang mampu berkomunikasi verbal. Anak Gen Alpha cenderung pendiam dan bicara seperlunya di dunia nyata. Itu karena otak mereka sudah terbiasa memproses segala sesuatu yang berbentuk visual (gambar disertai suara).

Untuk menyiasati agar anak tidak larut dalam dunia digitalnya, orang tua harus mencontohkan bahwa bicara itu perlu. Rajin-rajinlah suami-istri atau dengan nenek-kakeknya membicarakan apa saja topik yang positif dan libatkan anak.

Bila anak tidak dilatih berkomunikasi verbal secara baik, dikhawatirkan dia akan sulit mengungkapkan perasaan dengan kata-kata dan memilih untuk ngambek atau ngamuk bila ada yang mengganjal hatinya.

Bagaimana Mengasuh dan Mendidik Gen Alpha?


Generasi Alpha tidak bisa dilarang. Makin kita melarang mereka, makin mereka mendekati apa yang kita larang. Paling baik adalah beri kesadaran dan alasan kenapa mereka tidak boleh terus-terusan nonton YouTube dan main game, misalnya.

Beri contoh. Gen Alpha memproses informasi dari yang mereka lihat sehari-hari (visual), bukan dari apa yang kita katakan kepada mereka. Bila ingin mereka rajin baca buku, misalnya, maka berikan contoh. Ajak dia memilih buku untuknya sendiri dan baca buku bersama-sama.

Pun kalau kita ingin mereka rajin belajar dan dapat nilai bagus di sekolah, jangan sampai cuma nyuruh-nyuruh belajar doang, tapi tidak pernah memeriksa buku pelajarannya, buku catatannya, dan mata pelajarannya. 

Temani dia mengerjakan tugas sekolah dan bantu anak mempelajari mata pelajaran yang kurang dia kuasai.

Jangan sampai kita menyuruh mereka rajin belajar, tapi kita sendiri melihat HP terus, entah untuk balas WhatsApp, browsing Instagram, atau nonton film.

Arahkan dan alihkan. Bila mereka suka nonton YouTube dan TikTok, misalnya, arahkan mereka agar menonton hanya konten yang positif, bukan sekedar hiburan haha-hihi.

Untuk anak-anak Gen Alpha yang masih balita, alihkan mereka untuk melakukan kegiatan fisik lebih banyak daripada melihat gawai. Mendongeng kepada anak menggunakan boneka, menggambar dan mewarnai bersama, atau membaca buku bisa jadi kegiatan untuk mengalihkan Gen Alpha balita untuk terus memegang gawai.

Mengasuh Gen Alpha mudah saja. Selalu dampingi, beri contoh, arahkan, dan jangan melarang. Melarang anak melakukan ini-itu cuma bikin mereka tertekan.

Alam mereka adalah teknologi digital, jadi mengasuh mereka pun kadang harus menggunakan gawai dan internet.

***

Generasi Alpha diperkirakan akan berakhir pada 2024. Mereka yang lahir setelah tahun 2024, menurut generationalpha.com akan diberi nama Generasi Beta atau Gen Beta. Nama itu masih mengikuti kata dari bahasa Yunani. Beta berawalan huruf B yang ada setelah huruf A.

Admin emperbaca.com generasi apa? Admin termasuk Milenial, pastinya. Orang yang masih ngeblog di tahun 2022 sudah pasti Milenial karena generasi yang lebih muda lebih suka ngevlog, bukan ngeblog.

0 Comments

Posting Komentar