Dua Belas Karakter Tokoh dalam Cerita Fiksi

Dua Belas Karakter Tokoh dalam Cerita Fiksi

Kalau menonton film, sinetron, atau baca novel, biasanya kita cuma tahu dua tokoh saja, yaitu tokoh baik dan jahat. Tokoh yang karakternya baik kita sebut dengan protagonis, sedangkan yang jahat disebut antagonis.

karakter tokoh dalam cerita fiksi

Namun, kalau cuma ada tokoh baik dan jahat apakah cerita jadi enak ditonton dan dibaca? Siapa yang merangkai alur cerita kalau semua tokoh yang ada dalam cerita cuma protagonis dan antagonis?

Apa Itu Karakter Tokoh?

Karakter tokoh adalah istilah yang mengacu pada klasifikasi karakter dalam cerita fiksi berdasarkan peran, kepribadian, atau perilaku mereka. 

Karakter tokoh-disebut juga dengan tipe karakter-membantu penulis menciptakan karakter yang realistis dan beragam. Selain itu pembaca dan penonton bisa memahami tokoh-yokoh dalam cerita untuk merasakan emosinya. sampai merasa terlibat didalam cerita.

Dua belas karakter tokoh yang ada dalam cerita adalah: 

1. Protagonis (Tokoh Utama)

Tokoh utama dalam cerita (protagonist) sering digambarkan sebagai orang yang baik, senang membantu orang lain, dan penentang kejahatan.

Contoh karakter protagonis yang kita kenal adalah Cinta di film Ada Apa dengan Cinta, Andin di sinetron Ikatan Cinta, Fitri di Cinta Fitri, dan Jeffrey di Takdir Cinta yang Kupilih. Di film box office dunia semua anggota Avengers adalah tokoh protagonis, begitu juga dengan Harry Potter dan Frodo Baggins.

Dalam cerita novel yang memakai sudut pandang orang pertama, tokoh protagonis juga berperan sebagai narator yang menyebut dirinya dengan "aku".

Protagonist (Indonesia: protagonis) atau tokoh utama adalah inti yang membangun keseluruhan cerita. Kita bisa mengembangkan cerita ke imajinasi tertinggi dengan hanya menggunakan satu tokoh utama saja.

2. Antagonis

Sering disebut sebagai tokoh yang jahat karena selalu menentang, menggagalkan, melemahkan, dan melawan si protagonis. Meski jahat, karakter antagonis tidak berarti penjahat seperti pencuri, perampok, dan pembunuh. Jadi beda antara karakter antagonis dan karakter penjahat ada pada perilakunya.

Tokoh antagonis berhubungan langsung dengan si protagonis, entah itu sebagai keluarga, teman, rekan kerja, tetangga, atau satu circle. Sedangkan tokoh penjahat (villain) tidak selalu punya hubungan dengan si protagonis.

Pembeda lainnya adalah antagonis tidak selalu ingin menghancurkan dunia, tapi tokoh villain (penjahat) selalu ingin menghancurkan apa pun dan siapa pun tidak cuma si protagonis.

3. Deuteragonis

Deuteragonis adalah tokoh kedua terpenting dalam cerita. Dia biasanya jadi sahabat si tokoh utama yang selalu membantunya. Dalam film Ada Apa dengan Cinta, tokoh Milly, Alya, Carmen, dan Maura yang berperan sebagai sahabat Cinta disebut dengan Deuteragonis.

Karakter deuteragonis bisa baik bisa jahat, tergantung dengan siapa dia berpasangan. Kalau dia berteman dengan antagonis, dia baik. Kalau dia berkawan dengan antagonis, dia bisa jadi jahat. 

Contoh tokoh deuteragonis paling jelas ada di tokoh Severus Snape. Profesor Snape deuteragonis baik untuk Dumbledore sekaligus deuterogonis jahat sedang ada di kubu Voldemort.

Ada cerita yang tidak punya tokoh deuteragonis dan ada cerita yang punya banyak deuteragonis. Jadi tergantung pengarang mau menciptakan karakter ini atau tidak.

4. Skeptis

Karakter skeptis berguna untuk menambah intrik dan kedalaman cerita. Mereka mempertanyakan, meragukan, dan menantang status quo. Status quo adalah keadaan tetap, mapan, stabil, dan keadaan sekarang).

Tokoh skeptis sering menjadi penyeimbang karakter lain dan membuat alur cerita jadi lebih menarik.

Sherlock Holmes karangan Sir Arthur Conan Doyle adalah salah satu contoh karakter skeptis. Pikiran analitisnya selalu mempertanyakan bukti, motif, bahkan hal supranatural. Dari situlah dia berhasil memecahkan beragam kasus pelik.

Karakter tokoh skeptis lain adalah Fox Mulder yang kita kenal di serial X-Files yang populer di Indonesia era 1990-an. Fox selalu skeptis terhadap hal-hal diluar nalar yang sering ditemuinya saat menyelidiki kasus.

Sifat dan sikap Fox ini berbanding terbalik dengan rekannya Dana Scully yang mempercayai adanya hal-hal gaib dan supranatural.

5. Sidekick (sahabat karib)

Karakter sidekick adalah bestie protagonis dan selalu menemani dan mendukung protagonis dalam berbagai situasi.

Sidekick juga sering punya sifat yang berbeda dengan protagonis (tokoh utama). Kalau si protagonis serius dan susah bercanda, maka sidekick orang yang periang dan humoris.

Kok sama kayak deuteragonis ya? Sama-sama bersahabat dengan protagonis? Ya, tapi deuteragonis punya peran lebih rumit dan punya kepentingan yang sama dengan protagonis. Hubungan antara protagonis dan deuteragonis bisa mentor, kekasih, atau suami/istri. 

Selain sahabat, karakter deuteragonis berfungsi menguatkan sifat, isi pikiran, moral, dan masa lalu protagonis kepada pembaca/penonton film.

Sementara itu sidekick selalu bersama-sama dengan protagonis dalam segalanya. Dia bisa jadi sahabat sekaligus asisten si protagonis. Contoh sidekick adalah Peeta Mellark di film The Hunger Games.

Sementara contoh deuteragonis ada pada diri Albus Dumbledore terhadap Harry Potter dan Alfred untuk Batman.

6. Contagonist

Karakter tokoh contagonist mirip seperti antagonis yang jahat dan selalu bertentangan dengan protagonis. Bedanya tokoh contagonist tidak langsung berhadapan dan berkonflik dengan protagonis.

Bila antagonis sering bertemu dengan protagonis, karakter contagonist tidak. Kemunculan contagonist dalam cerita juga tidak sebanyak antagonis jadi dia bisa berupa big boss, kepala mafia, raja yang jahat, atau siapa pun yang tidak harus berurusan langsung dengan protagonis.

7. Guardian

Sesuai namanya guardian yang artinya pelindung. Karakter guardian dalam cerita adalah karakter yang melindungi, membimbing, atau menguji si protagonis sebelum mereka menghadapi tantangan besar. 

Guardian bisa juga melindungi karakter lain bukan cuma protagonis. Dia lebih sering muncul di saat-saat kritis atau ketika protagonis terpojok. Guardian bisa berubah jadi musuh, teman, atau sekutu, jadi tergantung jalan cerita yang ingin ditulis pengarang atau penulis skenario.

Contoh karakter guardian ada pada diri Gandalf yang membantu Frodo, White Rabbit di Alice in Wonderland, dan Mr Miyagi di film Karate Kid versi tahun 1984.

8. Reason

Selain sebagai sidekick dan deuteragonis, tokoh Hermione Granger di film Harry Potter juga punya karakter sebagai reason (penasehat). Hermione mengandalkan pengetahuan, logika, dan akal sehatnya untuk membantu Harry mengatasi berbagai masalah dan bahaya.

Sifat Hermione berbanding terbalik dengan Ron Weasley yang emosional dan impulsif (sering bertindak spontan tanpa mikir).

Karakter reason biasanya memberikan saran, solusi, atau analisis yang logis dan objektif kepada protagonis atau tokoh utama. 

9. Emotion

Kebalikan dari karakter tokoh reason di cerita fiksi, karakter emotion berperan sebagai pendorong atau penggerak emosional. Karakter ini biasanya memberikan motivasi, inspirasi, atau dorongan yang berdasarkan perasaan dan intuisi kepada protagonis atau tokoh utama. 

Contoh karakter emotion dalam film Star Trek adalah Dr McCoy yang merupakan teman Kapten Kirk. Dr McCoy emosional, tetapi humanis. Dia sering memberikan saran berdasarkan perasaan, etika, dan moral kepada kapten Kirk yang seorang petualang dan pemberani.

10. Tritagonis (tersier/tertiary)

KBBI bilang Tritagonis adalah karakter penting ketiga dalam sebuah cerita setelah protagonis dan deuteragonis yang dipercaya sekaligus oleh protagonis dan antagonis. 

Namun, Dabble Writer bilang tritagonis adalah peran kecil di sebuah cerita. Dia cuma kadang-kadang saja muncul dan tidak punya hubungan kuat baik dengan protagonis dan antagonis.

Meski perannya kecil, tertiary atay tritagonis penting dalam cerita fiksi untuk memberi detail dan informasi latar belakang yang dapat membantu pembaca/penonton memahami latar dan konteks terjadinya cerita.  

Karakter tersier juga bisa membantu kita menetapkan norma-norma sosial, praktik budaya, dan detail lain yang membentuk dunia fiksi.

Contoh karakter tritagonis adalah Effi Trinket di The Hunger Games dan Mr Filch di Harry Potter.

11. Foil

Foil adalah karakter yang kontras dengan tokoh utama, menonjolkan kekuatan, dan kelemahannya agar pembaca/penonton bisa memahami lebih dalam tentang kepribadian dan motivasi si protagonis. 

Misalnya, dalam Pride and Prejudice karya Jane Austen, Mr. Collins berperan sebagai kontras bagi Elizabeth Bennet, menyoroti kecerdasan, kecerdasan, dan kemandiriannya melawan kikuknya yang tidak sopan.

Tokoh foil bisa jadi musuh, teman, rekan kerja, atau lainnya, jadi tidak melulu teman atau musuh. Itulah bedanya dengan tokoh antagonis. 

Karakter antagonis bertolak belakang dengan protagonis dan selalu bermusuhan dengan protagonis. Sedangkan karakter foil tidak selalu jadi musuh, dia bisa saja jadi teman, rekan kerja, bahkan keluarga.

12. Figuran

Figuran adalah peran kecil yang tidak mempengaruhi isi cerita dan tidak berhubungan dengan tokoh mana pun dalam cerita. 

Contohnya di serial Gadis Kretek di pasar tempat Jeng Yah jualan rokok banyak orang yang berlalu lalang untuk membeli, berdagang, mencari sayur-mayur dan daging, serta menikmati tembakau di kedai rokok. Orang-orang yang berlalu lalang sebagai pembeli, penjual, dan rakyat jelata itulah yang disebut dengan pemeran figuran.

Peran figuran membantu meramaikan isi cerita terutama di film. DI novel, karakter figuran digambarkan tanpa nama, misal, "Orang-orang berkerumun dan saling berbisik-bisik di depan warung makan, ingin tahu apa yang sedang dilakukan serombongan polisi di sana."

Orang-orang yang berkerumun dan saling berbisik-bisik itulah para tokoh figuran.

***

Para penulis yang ingin mencoba membuat novel bisa memasukkan 12 karakter ini ke dalam cerita supaya novelnya punya kedalaman kisah, alur yang beragam, konflik antar tokoh, alternatif penyelesaian masalah. dan ending yang memuaskan (buat si pengarang atau pembaca).

Di film atau serial, 12 karakter tokoh ini membuat jalan cerita lebih enak ditonton dan tidak monoton.

Mengatasi Hampa, Linglung, dan Bingung Setelah Nonton Film dan Baca Buku

Mengatasi Hampa, Linglung, dan Bingung Setelah Nonton Film dan Baca Buku

Kalau habis nonton film kita merasa happy, penuh senyum, dan lega artinya kita puas dan menjadikan film itu sebagai hiburan dan relaksasi. 

Mengatasi hampa, linglung, dan bingung setelah nonton film dan baca buku

Namun, bagaimana kalau setelah menonton film dan serial atau setelah membaca buku kita malah jadi murung, hampa, bingung, linglung, dan ingin terus menontonnya tanpa akhir?

Kalau kita mengalami perasaan demikian setelah menonton film, artinya kita terpapar post-series depression syndrome atau disebut juga dengan post-movie depression. Tenang, sindrom ini tidak berbahaya dan bisa hilang dengan cepat.

Menurut situ psikologi Optimist Mind, orang yang pernah terpapar post-series depression syndrome akan mengulangi lagi pengalaman hampa, stres, linglung, dan bingung setelah menonton film.

Asal Istilah Post-series Depression Syndrome

Istilah post-series depression (PSD) datang dari makalah yang dibuat oleh Rita Kottasz, Roger Bennet, dan Tom Randell pada 2019.

Awal mulanya mereka bertiga mengukur efek yang ditimbulkan dari suatu iklan kepada pemirsa. Lama-lama efek melankolis dari post-series depression berkembang ke penonton film, serial TV, dan pembaca buku.

Sampai sekarang Rita Kottasz, Roger Bennet, dan Tom Randell dikenal sebagai peneliti yang bergerak di bidang komunikasi korporat, reputasi korporat, dan manajemen krisis. 

Salah satu penelitian mereka yang terkenal adalah tentang pengaruh kemarahan publik, kedalaman pemrosesan, dan interferensi memori retroaktif terhadap ingatan publik tentang peristiwa-peristiwa yang berkaitan dengan reputasi perbankan.

Siapa yang paling rentan mengalami post-series depression syndrome setelah nonton atau baca buku?

Popular Science menyebut mereka yang gampang galau, melow, sedih, linglung, dan bingung setelah nonton film, serial TV, atau baca buku adalah mereka yang:

1. Tidak puas dengan jalan cerita dan akhir film/serial/bukuyang menggantung, tidak sesuai harapan, atau yang berakhir sedih dan tidak bahagia.

2. Punya keluarga yang pernah mengalami depresi atau gangguan mental lainnya.

3. Punya tingkat empati atau kepekaan emosional yang tinggi juga membuat kita lebih rentan kena post-series depression.

4. Memiliki harga diri dan dukungan sosial yang rendah.

5. Selalu menonton secara berlebihan dan mengonsumsi film atau serial secara kompulsif. 

Kompulsif artinya memaksa. Misalnya, maksa harus nonton drama Korea yang sedang viral secara maraton berjam-jam.

6. Punya nostalgia terhadap jalan cerita atau ingin jadi seperti karakter di film, serial, dan dalam buku.

Kalau kita tidak ingin mengalami post-series depression setelah nonton dan baca buku, lakukan hal sebagai berikut.

1. Pergi dari layar. Segera taruh ponsel atau menjauh dari laptop dan komputer setelah menonton film yang bikin kita baper.

Boleh saja mengingat-ingat alur atau peristiwa yang terjadi dalam film untuk beberapa saat, tapi lakukan sebentar saja. Setelah itu menjauh dari layar bila kita merasa baper, sedih, hampa, linglung, dan bingung yang tiada habisnya.

2. Ngobrol dengan orang lain. Ngobrol dengan orang lain bisa mengalihkan perasaaan negatif sehabis nonton film.

Namun, topik yang diobrolkan jangan tentang film yang malah bikin kita tambah baper.

3. Cuci muka. Supaya segar dan menghapus sedikit rasa hampa, galau, linglung, dan bingung dari wajah.

4. Melakukan aktivitas yang berbeda. Hindari menonton film lagi atau baca buku lagi setelah mengalami gejala post-series depression.

Lakukan aktivitas yang tidak menatap layar dan buku, misalnya masak, berkebun, mendengarkan musik, menyanyi (walau lagunya sedih tidak apa-apa), atau ke warung beli mi instan.

5. Beri jeda menonton dengan genre yang sama. Misal kita merasa hampa, linglung, dan bingung setelah nonton genre drama, kalau mau nonton lagi pilih genre fantasi atau petualangan.

Penonton di bioskop jarang yang kena post-series depression karena setelah nonton mereka langsung beranjak dan melakukan aktivitas yang berbeda, misal restoran, wahana permainan, atau belanja.

Aktivitas menjauh dari layar juga dibarengin dengan ngobrol dengan teman atau pasangan dan tidak langsung nonton film yang lain lagi (ada jeda).

Apa ada efek buruk kalau kita kena post-series depression syndrome? Tidak. Efek baper dan galau setelah nonton film dan baca buku ini tidak berbahaya dan tidak punya efek samping.

Hanya saja, kalau dibiarkan kelamaan kita bisa jadi halu berkepanjangan karena terjebak fantasi dan enggan move-on dari kisah yang ada dalam film dan buku. Jadinya kita malah jadi malas ngapa-ngapain dan ngelamun sendiri.

Satu lagi, nonton film itu untuk hiburan, kadang untuk tambah pengetahuan, jadi tidak perlu dimasukkan ke dalam hati atau menjiwai karakter dan jalan ceritanya sepenuh hati.

8 Film Balas Dendam Berakhir Manis yang Enak Ditonton Berulang-kali

8 Film Balas Dendam Berakhir Manis yang Enak Ditonton Berulang-kali

Walau yang namanya balas dendam selalu merugikan dan dilarang oleh agama Islam karena merugikan diri sendiri, tapi film berikut ini termasuk hiburan dan tidak merugikan, bahkan bisa jadi inspirasi karena orang baik yang terpaksa berbuat jahat akan kembali jadi orang baik walau ada tekanan yang bisa membuat akal sehat hilang.

Makanya film balas dendam yang berakhir manis ini enak ditonton dan cocok dinikmati oleh orang yang sedang butuh motivasi hidup.

Berikut 7 film tentang balas dendam yang berakhir manis yang telah ditonton langsung oleh emperbaca.com.

1. The Shawshank Redemption (1994)

 

Walau bergenre drama, The Shawshank Redemption tidak membosankan ditonton berkali-kali, Berkisah tentang seorang suami yang dituduh membunuh istrinya hanya karena dia ada di lokasi kejadian perkara.

Adegan dalam The Shawshank Redempstion antara Andy dan Red saat berada di penjara (sumber: Prime Video)

Film ini diadaptasi dari novel berjudul Rita Hayworth and the Shawshank Redemption karya Stephen King yang terbit tahun 1982.

Alkisah, karyawan bank bernama Andy Dufresne laki-laki yang dituduh membunuh istrinya itu kemudian dipenjara dan mengalami tekanan dari sipir yang diperintahkan kepala penjara. 

Andy berhasil setelah membobol dinding selnya dan kabur lewat saluran pembuangan air kotor. Dia mencairkan uang hasil money laundering kepala sipir dan tinggal di pulau di pasifik bersama teman penjaranya yang bernama Red (diperankan oleh Morgan Freeman).

2. The Devil All the Time (2020)


Bertabut aktor keren seperti Robert Pattinson, Tom Holland, dan Harry Melling. Film ini banyak adegan penikaman dan pembunuhan karena masing-masing punya dendam dan masalah kejiwaan.

(Sumber: Hollywood Insider)

Arvin yang dibintangi Tom Holland juga terpaksa membunuh pendeta yang mencabuli banyak gadis. Namun Arvin akhirnya jadi satu-satunya yang selamat dalam tragedi saling-silang pembunuhan itu sekaligus jadi yang paling tidak bersalah.

Related: Rekomendasi Film Perang dan Nasionalisme Indonesia

Nonton The Devil All the Time perlu sedikit mikir karena juga bergenre psikologi thriller dengan selubung misteri pada setiap tokoh dalam film.

3. The Green Mile (1999)


Film paling epic tentang orang baik yang sering menolong orang lain, tapi malah masuk penjara dan dihukum mati karena dituduh membunuh gadis kecil. Saat kejadian dia sebenarnya mau menolong, tapi karena luka gadis kecil itu sangat parah jadi sudah bisa ditolong.

Para sipir yang bersimpati pada John tidak bisa berbuat apa-apa ketika John hendak dieksekusi mati (sumber: Prime Video)

Saat hendak menolong John ditemukan orang tua korban dalam keadaan berlumuran darah. Tambahan lagi dia mengalami diskriminasi karena kulitnya hitam.

4. John Wick (2014-2023)

 

Daya tarik utama tentu Keanu Reeves yang berperan sebagai John Wick. Dalam setiap film selalu terselip aksi balas dendam John terhadap bekas orang-orang jahat baik yang pernah bekerja dengannya atau musuh lamanya.

sumber: Netflix

Termasuk di dalamnya seri John Wick dari 1 sampai 5. Namun film ini mengandung adegan kekerasan nyaris ekstrem yang tidak nyaman ditonton sebagian orang. 

5. The Count of Monte Cristo (2002)

Film ini diadaptasi dari novel berjudul sama karya sastrawan Prancis Alexandre Dumas tahun 1844. Berkisah tentang laki-laki bernama Edmond Dantes yang dituduh melakukan tindak kriminal. Dia dijebloskan ke penjara di sebuah pulau tanpa proses pengadilan.

Edmond berhasil kabur dari penjara dan membalas orang-orang yang mencelakainya menggunakan harta dan mengganti namanya jadi Count of Monte Cristo (sumber: Rotten Tomatoes)

Edmond berhasil kabur dari penjara dan menemukan harta di pulau Monte Cristo. Dia kemudian mengubah namanya jadi Count of Monte Cristo dan melakukan balas dendam dengan hartanya kepada orang-orang yang pernah jahat dan berkonspirasi menjebloskannya ke penjara.

6. The Man From Nowhere (2010)

 

Film aksi menegangkan Korea yang dibintangi oleh Won Bin yang berperan sebagai Cha Tae-sik. Cha Tae-sik difitnah membunuh tetangganya yang bernama Hyo-jeong dan memperdagangkan organ dalamnya.

Sumber: AsianWiki

Serangkaian aksi balas dendam Cha Tae-sik menarik untuk ditonton kamu yang menggemari film aksi penuh ketegangan. Dibanding John Wick, aksi kekerasan dalam film ini masih terbilang wajar meski berdarah-darah juga.

7. The Unforgivable (2021)

 

Sebenarnya ini bukan balas dendam, tapi usaha Ruth Slater (diperankan dengan sangat baik oleh Sandra Bulluck) untuk bertemu lagi dengan adik kandungnya. 

Ruth Slater (diperankan Sandra Bullock) bersama pengawas pembebasan bersyarat yang membantunya mendapat pekerjaan selepas dari penjara (Sumber: Netflix)

Ruth dipenjara selama hampir 20 tahun karena menembak mati polisi. Adiknya yang jadi sebatang kara kemudian diadopsi sepasang suami-istri. Apa yang sebenarnya terjadi dibalik penembakan Ruth kepada polisi itu bikin kita terperanjat di akhir film.

8. The Mother (2023)

Salah satu yang paling menarik dari The Mother adalah film aksi ini dibintangi oleh Jennifer Lopez yang berperan sebagai mantan kaki tangan bos penjahat yang tidak punya nama dan cuma dipanggil the mother (sang ibu).

Jennifer Lopez memerangkan sang ibu yang melindungi anaknya dari kejaran penjahat yang tidak ingin dia jadi orang baik (sumber: Netflix)

Sang ibu terpaksa meninggalkan anaknya demi keselamatan si anak. Para penjahat akhir mengetahui keberaan si anak 12 tahun kemudian. Disinilah aksi seru sang ibu menyelamatkan anaknya dimulai.

***

Semua film ini dapat ditonton di platform resmi. emperbaca.com menganjurkan untuk tidak menonton film bajakan karena merugikan kita dan para pembuat film.

Related: Manfaat Tidak Nonton Film Bajakan

Film adalah hak cipta yang dibuat dari kerja keras banyak orang. Dengan tidak menonton film bajakan kita menghargai hasil karya mereka sekaligus melatih diri untuk tidak jadi pencuri.

Film Perang Indonesia dan Kolonialisme yang Bikin Nasionalisme Kita Membuncah

Film Perang Indonesia dan Kolonialisme yang Bikin Nasionalisme Kita Membuncah

Film perang Indonesia amatlah berbeda dengan film perang ala Hollywood yang sering tidak masuk akal dan lebih mengandalkan kecanggihan teknologi.

FIlm perang Indonesia dibuat untuk mengenang bahwa kemerdekaan dan kedaulatan bangsa ini tidak diberikan gratis oleh para penjajah, melainkan direbut dengan nyawa, darah, dan air mata rakyat kita sendiri.

Maka kalau ada orang Indonesia yang menjelek-jelekkan tanah airnya sendiri di luar negeri, patut dipertanyakan mengapa dia melakukan itu. Untuk cari uang atau perhatian.

Berikut rekomendasi film perang Indonesia yang bikin nasionalisme kita membuncah. Semua film ditonton langsung oleh emperbaca.com dan disusun acak tidak berdasarkan kriteria tertentu.

1. Kadet 1947 (2021)

 

Diangkat berdasarkan kejadian nyata tahun 1947 saat Indonesia sedang mempertahankan kemerdekaan dari tangan Belanda.

Sejak proklamasi kemerdekaan 1945 Belanda tidak mengakui Indonesia sudah menjadi negara berdaulat dan terus melancarkan serangan militer terhadap Indonesia.

Poster film Kadet 1947 (PT Telinga Mata Nusantara)

Di tahun 1947 pesawat yang dimiliki TNI AU masih peninggalan Jepang dan tanpa suku cadang. Para teknisi di landasan udara Maguwohardjo Yogyakarta harus berjibaku memperbaiki sendiri pesawat itu dengan alat dan suku cadang seadanya.

Mari saksikan kisah para calon penerbang (kadet) yang diperintahkan untuk menyerang Belanda di Semarang ini dengan rasa bangga.

Film Kadet 1947 dibintangi oleh Bisma Karisma, Marthino Lio, Fajar Nugra, dan Kevin Julio. Ada Givina Lukita Dewi sebagai Asih. Hanya saja peran Asih ini terkesan dipaksakan muncul sebagai pemanis supaya dalam film tidak kelihatan laki-laki melulu.

2. Bumi Manusia (2019)


Film ini bukan perang angkat senjata. Ada adegan angkat senjata antara rakyat Wonokromo di Surabaya dengan polisi Belanda, tapi hanya sedikit karena film ini lebih menunjukkan perang ideologis dari Minke kepada penjajah Belanda.

Foto: Lentera Today

Kita tentu tahu bahwa novel Bumi Manusia karya Pramoedya Ananta Toer sudah jadi bahan literasi wajib bagi para mahasiswa sastra di banyak universitas dunia. Maka sangat layak kalau Bumi Manusia diangkat ke layar lebar.

Related: 11 Film Tentang Makanan yang Bikin Laper dan Ngiler

Alkisah adalah seorang remaja yang dipanggil Minke oleh guru sekolah Belandanya-kependekan dari monkey (monyet). Minke tidak mempedulikan panggilan itu hingga nama aslinya terlupakan dan dia pun jadi Minke.

Minke resah oleh kesewenang-wenangan Belanda. Dia bertemu Nyai Ontosoroh yang kemudian membiayai uang saku dan buku-buku selama Minke sekolah di HBS. Minke jatuh cinta pada Annelies Mellema anak Nyai Ontosoroh dan menikahinya.

Di sepanjang film kita akan melihat Minke tiga kali menikah dengan perempuan non-Jawa. Bukan karena Minke mata keranjang, tapi ditinggal mati istrinya. Annelies sakit dan mati dalam pengasingan Belanda berkedok hak asuh, sedangkan Ang San Mei meninggal karena sakit.

Perjuangan Minke makin menggelora setelah semua harta Nyai Ontosoroh dirampas Belanda dan Annelies diasingkan ke Belanda. Dia kemudian terus berjuang melalui suratkabar tentang kekejaman Belanda terhadap petani gula dan ulah para pejabat lokal yang menghisap darah rakyatnya sendiri.

3. Kartini (2017)

 

Dian Sastro memerankan sosok RA Kartini dengan amat baik. Bahasa Jawa pun fasih dan tidak kaku.

Banyak orang non-Jawa yang mempertanyakan kenapa Kartini yang tidak berjuang mengangkat senjata ditetapkan sebagai pahlawan nasional. Padahal Kartini dipingit dan tidak boleh keluar rumah sambil menunggu dilamar pria.

Foto: Legacy Pictures

Film ini membuka mata kita bahwa Kartini ternyata pejuang pendidikan bagi perempuan, sama seperti yang dilakukan Ki Hadjar Dewantara dengan Taman Siswanya.

Kartini membuka sekolah khusus perempuan supaya mereka berdaya dan tidak terkungkung kebodohan. Pada masa lalu banyak anak 12 tahun sudah dinikahkan. Mereka harus mengurus anak padahal mereka sendiri masih anak-anak.

Langkah Kartini membuka sekolah semakin luas berkat dukungan suaminya Bupati Rembang Raden Adipati Joyodiningrat. Sayang Kartini meninggal di usia 25 tahun dua hari melahirkan anak pertamanya.

Banyak dugaan Kartini meninggal di racun Belanda yang tidak suka sepak terjangnya mengusahakn pendidikan bagi perempuan pribumi.

3. Merah Putih (2009)

 

Sama seperti Kadet 1947 yang berlatar pertempuran tahun 1947, film Merah Putih juga. Berkisah tentang 5 tentara muda Indonesia yang berlatih di barak, Merah Putih dibintangi oleh Zumi Zola, Darius Sinatrya, Lukman Sardi, Donny Alamsyah, dan Teuku Rifnu Wikana.

Para perwira harus terlibat dalam pertempuran sengit melawan belanda saat pesta kelulusan mereka sedang diadakan.

Foto: Tribunnewswiki

Merah Putih makin mengokohkan hati kita bahwa bangsa Indonesia dibangun dari orang bermacam suku dan agama. Itulah yang menjadikan kita Bhineka Tunggal Ika.

4. Darah Garuda (2010)

 

Film ini merupakan lanjutann dari Merah Putih dan masih berkisah tentang persahabatan dan pertempuran yang dilakukan 5 tentara dalam mempertahankan kemerdekaan Indonesia di tahun 1947.

Darah Garuda sering disebut sebagai film Merah Putih II sebagai bagian dari trilogi film Merah Putih bersama film Hati Merdeka.

 5. Laskar Pemimpi (2010)


Sekilas ini seperti film sempalan dari Laskar Pelangi karena judulnya sama-sama Laskar. Namun sangat berbeda karena film ini dibintangi oleh grup parodi Project Pop.

Mirip seperti trilogi Merah Putih yang berlatar para tentara beda suku dan agama, Laskar Pemimpi juga berkisah tentang suka duka sekumpulan tentara yang berjuang demi bangsa. 

Foto: Kharisma Starvision Plus

Bedanya bila di Merah Putih semuanya tentara yang terlatih, tentara di Laskar Pemimpi masih pemula dan minim pengalaman tempur. Justru disitulah menariknya film ini. Walau dikemas secara komedi, pertempuran berlatar Agresi Militer Belanda II 1948 di Laskar Pemimpi sungguh heroik dan mampu bikin nasionalisme kita bangkit.

6. Sang Kyai (The Clerics) 2013

 

Diangkat ke layar lebar berdasarkan kisah hidup pejuang kemerdekaan sekaligus pendiri NU KH Hasyim Ashari. Dalam film nyata tindakan yang dilakukan Sang Kyai dalam membela rakyat kecil dari kezaliman Belanda dan Jepang.

Jepang juga memaksa rakyat untuk melakukan penghormatan kepada matahari dan melarang lagu Indonesia Raya dan pengibaran bendera merah putih. 

Foto: VIU

KH Hasyim Ashari ditangkap Jepang, tapi kemudian bebas karena melakukan diplomasi dengan petinggi Jepang di Indonesia.

Konflik terjadi karena salah satu santri menganggap Sang Kyai memihak Belanda, terutama karena menolak jalan kekerasan. Saat Jepang kalah, Hasyim Azhari lalu menyerukan Resolusi Jihad kepada santri-santrinya karena permintaan Soekarno yang minta beliau membantu perang mempertahankan kemerdekaan.

7. Battle of Surabaya (2015)

Film animasi yang mengisahkan tentang pertempuran di Surabaya pada 10 November 1945 dengan tokoh utama bernama Musa.

Semua film dapat ditonton di platform streaming seperti Netflix, Disney+ Hotstar, Vidio, VIU, KlikFilm, dan lainnya. Jangan nonton film bajakan, ya, sebab film adalah hak cipta yang dibuat oleh banyak orang yang mencari nafkah disitu.

Related: Bejibun Manfaat Tidak Nonton Film Bajakan

Dengan tidak menonton film bajakan, kita menghargai hasil karya orang lain dalam bentuk film yang dibuat dengan susah payah.

Mengenal Foley Artist Maestro Sound Effect yang Membuat Film Makin Dramatis

Mengenal Foley Artist Maestro Sound Effect yang Membuat Film Makin Dramatis

Coba dengar suara hembusan angin yang menerpa daun di pepohonan? Bagaimana kedengarannya? Samar-samar, kan? Malah tidak kedengaran sama sekali kalau angin yang berhembus tidak kencang-kencang amat.

Foley artist maestro pembuat film makin dramatis emperbaca.com

Tapi kalau kita nonton film, kok, suara hembusan angin itu bisa kedengaran banget, ya? Sama kedengarannya dengan suara langkah kaki, gemericik air, atau derap kuda.

Jawabnya karena suara-suara itu memang sengaja dimasukkan ke dalam film sebagai bagian dari sound effect yang dikerjakan oleh foley artist. 

Dari Mana dan Apa Itu Foley Artist 

 

Menurut Abbey Road Institute, istilah foley artist diambil dari nama Jack Donovan Foley, orang Amerika yang bekerja di Universal Studios sebagai seniman efek suara di masa silent film era (era film bisu) atau the silent period era film bisu. 

Masa film bisu di Amerika Serikat, dilansir oleh Octane Seating, berlangsung pada 1894-1929. Ensiklopedia Britannica mencatat bahwa era film bisu di Eropa berlangsung pada tahun 1830-1927 yang mana produksi film didominasi oleh Italia dan Prancis. 

Era film bisu berakhir pada 1927 ketika film The Jazz Singer produksi Warner Brothers mulai menggunakan suara di dalam filmnya. Tayangnya The Jazz Singer itu kemudian mengakhiri masa film bisu di Amerika yang betul-betul berakhir pada 1930-an.

Berakhirnya era film bisu yang dipelopori Warner Brothers membuat Universal Studios tidak mau ketinggalan. Jack Donovan Foley mengembangkan suatu teknik untuk menyempurnakan "pemandangan" suara di dalam film Show Boar.

Related: Pekerjaan yang Tersedia di Film Selain Sutradara, Aktor, dan Aktris

Jack memasukkan semua rekaman suara langsung ke dalam film yang sedang diputar. di layar Film terakhir yang ditangani Jack sebelum pensiun berjudul Spartacus (1960) yang disutradari Stanley Kubick.

Jack merekam suara langkah kaki dan gantungan kunci untuk menampilkan efek suara para budak yang sedang berjalan dengan kaki dirantai.

Apa yang Dikerjakan Foley Artist? 


Di masa modern seperti sekarang, foley artist tidak hanya bekerja untuk produksi film, melainkan juga televisi dan games.

Related: Manfaat Tidak Nonton Film Bajakan  

Mereka merekam semua suara di gudang alat peraga, studio rekaman, atau di alam langsung. Para foley artist menggunakan semua alat atau peraga apa saja. Misal, suara langkah kaki tidak harus direkam dari suara kaki orang yang sedang berjalan betulan, melainkan dari alat-alat yang bisa menciptakan suara serupa langkah kaki manusia.

Ilustrasi foley artist bekerja (foto: Abbey Road Institute)

Foley artist di ruang kontrol juga memastikan bahwa performa suara ditangkap pada level yang tepat sesuai gerakan para pemain film. Mereka juga melakukan proses pemerataan, perbaikan audio, dan pembersihan untuk memastikan suara foley dikirim ke teknisi audio pascaproduksi dengan kualitas setinggi mungkin.

Yang luar biasa dari foley artist ialah kemampuan mengambil suara dari objek yang tidak diinginkan.. Mereka mampu mengubah sesuatu yang biasa menjadi suara yang istimewa dan dapat dikenali untuk menambah emosi, realisme, dan kedalaman film.

Syarat Menjadi Foley Artist

 

Sudah pasti seorang foley artist haruslah peka terhadap suara sekitar, kreatif, imajinatif, dan mampu berpikir inovatif. 

Sama seperti pekerjaan lain di dunia hiburan seperti aktor dan sutradara, karir seorang foley artist juga disitu-situ aja karena lingkup pekerjaan yang sempit (hanya di dunia sinema dan games), jadi tidak ada beasiswa untuk mahasiswa yang akan belajar sound effect dengan spesialisasi foley.

Di Indonesia kita bisa belajar menjadi filey artist di Institut Kesenian Jakarta dengan memilih Fakultas Fim dan TV atau di Fakultas Seni Pertunjukkan dan memilih program studi (prodi) yang mempelajari sound/audio engineering.

Pilihan lainnya ada di SAE Indonesia, Jogja Audio School, Artsonica, dan Universitas Pelita Harapan Conservaroty of Music.

Selain itu pengalaman kerja yang matang di film juga mampu menjadikan seseorang sebagai foley artist walau tanpa pendidikan khusus di bidang sound engineering.

Sebagian foley artist bekerja sebagai karyawan tetap di production house yang memprofuksi film, sinetron, atau FTV. Akan tetapi, kebanyakan foley artist yang ada sekarang ini bekerja freelance alias paruh waktu saat ada proyek film yang digarap.

Rekomendasi 11 Film Tentang Makanan yang Bikin Ngiler dan Laper!

Rekomendasi 11 Film Tentang Makanan yang Bikin Ngiler dan Laper!

Semua orang butuh makan untuk mempertahankan hidup. Orang misqueen makan apa saja yang penting kenyang, sementara orang kaya memilih makanan sesuai selera.

emperbaca.com memilih 10 film tentang makanan bukan sekadar film yang asal memuaskan lapar, tapi ada pengetahuan di dalamnya. Pengetahuan kuliner dari Indonesia dan mancanegara serta kegigihan para tokoh mencapai cita-citanya untuk jadi yang terbaik di dunia permakanan.

Jangan lupa sediakan cemilan sembari menonton supaya perut tidak keroncongan. Semua film ditonton langsung oleh emperbaca.com dan disusun acak tidak berdasarkan kriteria tertentu. 

Berikut rekomendasi 10 film tentang makanan yang bikin laper dan ngiler.

1. Aruna dan Lidahnya (2018)

 

Dibintangi Dian Sastro, Hannah Al Rasyid, Oka Antara, dan Nicholas Saputra film ini berkisah tentang seorang peneliti flu burung yang suka banget sama makanan.

Foto: kompascom

Dari awal adegan kita sudah disuguhi sop buntut bikinan Aruna yang aromanya seperti menembus layar! Belum lagi empat sekawan itu kulineran terus di tempat Aruna dan Faris menyelidiki kasus flu burung.

Kalau mau tahu tentang beragamnya kuliner khas Indonesia, Aruna dan Lidahnya oke banget kamu tonton.

2. Koki-koki Cilik (2018 dan 2019)

 

Koki-koki Cilik 2 tayang pada 2019 menyusul kesuksesan film pertama. Paling seru dan bikin ngiler adalah adegan saat para koki cilik ini beradu dalam kontes masak.

Foto: medcomid

Uniknya lomba masak itu berlangsung dalam sebuah camp (perkemahan) khusus anak yang suka masak. Sayangnya camp ini berbiaya mahal dan Bima yang berasal dari keluarga miskin akhirnya berhasil ikut camp tersebut dan mengajalani berbagai tantangan.

Koki-koki Cilik dibintangi oleh Ringgo Agus Rahman, Morgan Oey, dan Christian Sugiono. Cocok ditonton anak-anak SD dan seluruh keluarga. Seru dan lucu!

3. Tabula Rasa (2014)

 

Tabula rasa artinya kertas kosong yang merujuk pada pandangan epistemologi bahwa semua manusia terlahir bersih tanpa isi mental apapun (kosong). 

Seluruh sumber pengetahuan seseorang diperoleh sedikit demi sedikit melalui pengalaman dan persepsi alat inderanya terhadao dunia diluar dirinya.

Foto: MUBI

Pada film Tabula Rasa, kertas kosong itu bernama Hans yang gagal jadi pemain bola lalu beralih jadi koki saat dia bertemu dengan pemilik rumah makan Padang bernama Takana Juo.

Film ini memenangkan empat penghargaan di Festival Film Indonesia 2014.

4. Madre (2013)

 

Madre adalah adonan biang roti yang diperlakukan istimewa oleh para pekerja di toko roti jadul bernama Tan De Bakker. Toko roti ini sudah tua dan masih mempertahankan resep dan pembuatan peninggalan nenek moyang.

Foto: kompascom

FIlm Madre diangkat dari antologi 13 karya fiksi dan prosa pendek Dee Lestari yang berjudul sama yang terbit pada 2011.

Saksikan keseruan pemilik dan pegawai Tan De Bakker mempertahankan toko roti mereka yang nyaris mati karena tergerus oleh toko roti moderen.

5. Chef (2014)

 

Seorang chef di resto terkenal bernama Carl mendadak rusak namanya karena suatu unggahan tidak bertanggung jawab di medsos.

Dia lalu membeli truk bekas yang disulapnya jadi food truck. Carl sampai harus meminjam uang dari mantan istrinya demi food trucknya terus berjalan. Disini kita akan menyaksikan aneka street food ala nageri Paman Sam yang modifikasi oleh Carl, juga bermacam masakan Meksiko yang yummy!

Foto: Tribunnews Wiki

Ngiler beneran! Semua masakan di film ini yang disiapkan untuk syuting kemudian dimakan oleh seluruh pemain dan tim produksi. Bagus, ya, jadi tidak mubazir.

Dibintangi Sofia Vergara sebagia Inez dan Jon Favreau sebagai Carl Carson, film ini segar, lucu, penuh adegan memasak yang dilakukan Carl dalam usahanya menjalankan kesuksesan di bidang kuliner.

6. Delicacies Destiny (2022)

 

Ini serial sepanjang 17 episode bikinan Tiongkok dan berlatar dinasti Ming yang berkuasa tahun 1368-1644 Masehi.

Sejak awal episode sampai akhir kita disuguhi menu hidangan tiada henti yang dimasak Ling Xiaoxia untuk putra mahkota Pangeran Zhu Shoukui.

(Disney+ Hotstar)

Pangeran Zhu Shoukui tidak pernah lagi berselera makan sejak koki utamanya dia usir dari istana. Alasan dibalik pengusiran itu sungguh menyentuh hati dan bisa kita temukan di tengah episode.

Di serial ini kita bisa tahu asal-usul makanan tradisional Tiongkok yang ternyata ada falsafah di setiap bahan masakan yang tersaji dalam satu piring. 

Cara Ling Xiooxiao memasak dan menyajikan hidangan sukses bikin ngiler abiss! Usahakan perut dalam keadaan kenyang sebelum nonton serial Delicacies Destiny ini. Serial ini bisa ditonton di Disney+ Hotstar.

7. Izakaya Bottakuri (2018)

 

Serial dari Jepang yang bisa ditonton sebanyak 11 episode di Netflix. Kisah utamanya tentang dua orang bersaudari yang mewarisi rumah makan dari orang tua mereka yang sudah meninggal. Namun yang jago masak hanya sang kakak, jadi adiknya membantu saja sambil sesekali memasak yang gampang-gampang.

Foto: Netflix

Di serial ini kita akan mengetahui banyak kuliner tradisional Jepang yang belum pernah kita tahu. Warung makan yang dikelola Mine dan Kaoru juga spesialis menjual sake, jadi kita juga akan disuguhi pengetahuan sake.

Sake adalah minuman alkohol khas Jepang yang terbuat dari fermentasi beras. Sangat lazim orang Jepang menghabiskan waktu dengan minum sake, terutama sepulang kerja.

Dari serial ini kita tahu kalau orang Jepang ternyata tidak familiar dengan spaghetti. Mereka tahunya pasta. Mau itu macaroni, fettucini, atau spaghetti mereka menyebutkan dengan pasta. Uniknya ada menu spaghetti campur telur setengah matang kesukaan orang Jepang yang disajikan di piring besi panas (hot plate).

8. Ratatouille (2007)


Film animasi bikinan Walt Disney ini tenar pada masanya dan berkali-kali diputar di televisi nasional kita.

(Walt Disney)

Bintang utamanya si tikus Remy yang jago masak dan ratarouille bikinannya membuat kritikus makanan tercengang. Bukan cuma membuat ratatouille, sepanjang film kita akan menyaksikan si tikus memasak makanan Prancis dengan bersembunyi dibalik topi koki Alfredo Linguini.

8. The Hundred-Foot Journey (2014)


Berkisah tentamg anak keturunan muslim India yang tinggal di Prancis dan ingin sekali jadi chef jempolan. Namanya Hassan.

Suatu hari ayah Hassan buka rumah makan khas India bernama Maison Mumbai persis di depan restoran Le Saule Pleureur yang punya bintang 1 Michelin. Keberadaan dua tempat makan beda kelas yang berhadapan ini jadi pemandangan unik. 

(Disney+ Hotstar)

Tamu Le Saule Pleureur harus mendengarkan musik India keras dari Maison Mumbai sementara di pemilik resto sedang berjuang keras untuk mendapat bintang 2 Michelin.

Hassan kemudian ikut tes jadi chef di Le Saule Pleureur dan lolos. Kepiawaiannya menciptakan kreasi hidangan tingkat tinggi di restoran itu membuat bintang Michelin yang diraih Le Saule Pleureur naik jadi 2.

Hassan kemudian jadi incaran banyak restoran kelas atas. Dia pun ingin meneruskan mimpi besarnya atau mengikuti kata hatinya.

9. Charlie and the Chocolate Factory (2005)

 

Dibintangi Johnny Depp, Coklat dan aneka permen di film ini bikin ngiler! Apalagi saat Charlie dan semua pemenang berwisata ke dalam pabrik coklat milik Willy Wonka yang punya ratusan pekerja bernama oompa loompa. 

Foto: TV Tropes

Semua yang ada di pabrik coklat Willy Wonka bisa dimakan! Gimana gak tambah ngiler. Sebelum mengunjungi pabrik coklat, kita akan melihat banyak adegan anak-anak membeli coklat dan makan coklat.

Dalam adegan Charlie and the Chocolate Factory ada hukuman bagi anak yang rakus dan egois. Namun tidak apa karena hukuman itu bersifat sementara dan tidak sampai membuat mereka celaka, kecuali tubuhnya menggembung besar karena mencuri permen karet.

10. Julie and Julia (2009)

 

Masakan yang muncul di satu menit pertama adalah sole meuniere dari restoran di Prancis yang didatangi Julia Child. Di film yang dibintangi aktris senior Meryl Streep dan peraih Oscar Amy Adams ini punya banyak adegan masak yang bisa bikin orang malas masak auto ambil pisau dan talenan.

Alur filmnya bergantian maju-mundur antara dunia Julie dan Julia, tapi tidak bikin bingung, kok. Enak ditonton karena ringan dan kadang bikin ketawa.

Foto: Paris Insiders Guide

Julie Powell dikisahkan memasak semua resep yang ada di buku masak Julia yang terbit pada 1961. Resep-resep itu kemudian dia ulas di blognya.

 Julie and Julia termasuk film jadul yang enak ditonton kapan pun karena merupakan kisah nyata kehidupan Julie Powell dan Julia Child.

11. Hunger (2023)


Hunger ini nama restoran yang dikelola Chef Paul. Saking terkenal karena kelezatan masakannya, Chef Paul sering dipanggil memasak di rumah pejabat dan orang-orang kaya.

Sejak awal adegan di film Thailand ini kita sudah dibikin ngiler dengan hidangan lobster yang dimasak oleh Chef Paul. Sayang adegan makan di film ini jorok, hahaha! Bumbu dan saus yang dimakan belepotan ke sekitar mulut.

Poster resmi Netflix 

Ini wajar mengingat Chef Paul memang menginginkan orang yang makan masakannya jadi rakus dan tambah lapar saking lezatnya.

Cara masak para chef di Hunger menggunakan cara khas Thailand, bukan ala Barat. Ada api besar untuk masak irisan daging wagyu A5.

Related: Makan Daging Wagyu Sepuasnya di Kaizen Jogja 

Bukan cuma tentang Chef Paul, film ini lebih menonjolkan Aoy yang mengelola kedai mi keluarganya dan memilih bekerja bersama Chef.

Uniknya di Hunger ada cameo Gojek lagi ambil pesan makanan GoFood di kedai milik Aoy. Ada ibu-ibu berjilbab jumbo juga kayak di Indonesia.