Jumlah Kata Ideal Pada Artikel dan Kebiasaan Baca Netizen

Jumlah Kata Ideal Pada Artikel dan Kebiasaan Baca Netizen

Sewaktu mengisi kelas menulis untuk guru dan siswa  di Kabupaten Magelang, saya katakan pada mereka bahwa jumlah kata ideal dalam artikel adalah 800-1000.

Seorang Kompasianer yang sering kami panggil dengan Pastor Bobby pernah menulis bahwa jumlah kata dalam artikel untuk publikasi online alias blog, yang paling ideal adalah 400-1000 kata.


Sementara itu, banyak blogger (narablog) bilang bahwa jumlah kata yang ideal untuk artikel blog banyaknya 500-2000 kata. Lebih bagus kalau konsisten menulis dikisaran 1000 kata. Sebabnya, kata mereka, artikel akan dianggap lengkap oleh Google dan lebih mudah bagi artikel itu tampil di mesin pencari karena banyak kata kunci yang terangkut.

Soal kata kunci ini saya alami sendiri. Pada suatu waktu cerita pendek berjudul Asmara Sebundar Bola diklik banyak orang yang memasukkan kata kunci "Bambang Budi Asmara" di mesin pencari Bing.

Padahal cerpen itu tentang kisah asmara seorang pemain bola yang bernama Bambang, tapi bukan Bambang Budi Asmara.

Fleksibilitas Jumlah Kata Ideal Pada Artikel


Bagi saya, penetapan 800-1000 kata yang saya anjurkan di kelas menulis kemarin pertimbangannya karena kalau hanya 500 kata, artikel itu akan terlalu pendek untuk dibaca. Pembaca masih merasa ada  yang kurang dari artikel itu.

Jumlah kata ideal dalam artikel 800-1000 kata yang saya anjurkan, ideal untuk artikel jenis feature (karangan khas) dan esai. Panjang informasinya sudah memuaskan pembaca, tidak kependekan juga tidak kepanjangan.

Sementara kalau lebih dari 1000 kata, artikel jadi terlalu panjang. Penulis artikelnya juga bakal kesulitan mencari subjudul apa saja yang dimasukkan ke dalam artikel untuk memenuhi jumlah 2000 kata. Artikel malah jadi bertele-tele ngalor-ngidul ngetan-ngulon.

Akan tetapi, jumlah 2000 kata amat mungkin jadi terasa pendek dibaca kalau artikel itu adalah jenis in-depth reporting atau reportase mendalam dari suatu peristiwa yang sedang populer.

Kalau untuk artikel berita (cetak dan digital) 300 kata saja sudah cukup. Apalagi media berita online sangat suka memecah 1 artikel jadi 2-3 artikel untuk kepentingan views dan mesin-pencari-minded guna menjaring iklan lebih banyak.

Kenapa banyak versi mengenai berapa jumlah kata ideal dalam artikel? Harus ikut yang mana?

Enggak usah ikut yang mana-mana. Namun, kalau kamu mau mau mulai nulis artikel di blog semisal Medium, Kompasiana, Brilio, Idntimes, atau blog pribadi, buatlah minimal 500 kata seperti yang disarankan banyak blogger, walaupun itu artikel curhat.

Makin panjang curhatmu, makin lega hatimu dan makin terhindar dari kemungkinan depresi. Apa iya begitu?

Lalu, bila pengetahuan kamu sudah lengkap tentang suatu topik, buatlah minimal 800 kata supaya pengetahuan dalam artikel lebih lengkap.

The most important of all, pastikan saja artikel kamu enak dibaca dan tidak mengulang-ulang kalimat walaupun untuk kepentingan kata kunci SEO.

Minat Baca Netizen


Netizen atau internet citizen adalah mereka yang sering membuka internet dan melakukan aktivitas dalam jaringan, misal mengepos sesuatu di medsos, membaca berita, berselancar mencari informasi, dan nonton hiburan yang menggunakan internet.

Menurut riset Nielsen pada 2020, mayoritas orang di internet akan membaca judul lebih dulu, men-scroll isinya sampai kebawah, baru kemudian membacanya jika artikel (nonberita) itu menarik minatnya.

Kebiasaan membaca seperti itu lazim ditemukan di banyak negara. Kalau di Indonesia saya yakin orang lebih suka baca judulnya saja untuk menyimpulkan isi artikel, baik berita maupun feature. Itu karena orang Indonesia memang tidak suka baca.


Makanya banyak media online membuat judul clickbait demi menarik minat baca orang walau judul itu sering gak nyambung dengan isi artikelnya.

Satu lagi fakta yang mungkin menyesakkan buat orang-orang yang hobi nulis panjang-lebar di blog, orang mencari informasi di internet karena benar-benar butuh, bukan karena mereka suka baca.

Amat jarang mereka membaca artikel sepanjang 500-800 kata hanya untuk mengisi waktu. Waktu luang mereka isi dengan membaca berita online dan memperhatikan medsos, bukan membaca blog. Artikel blog yang cuma berisi 300 kata pun mereka baca kalau memuat informasi yang mereka cari.

Membaca tuntas beribu-ribu kata hanya dilakukan oleh orang yang benar-benar suka baca, tidak punya buku untuk dibaca, dan kebanyakan kuota untuk dihabiskan..

Other than that, those who likes to write thousand words may lower their expectation to gain more readers, including me. Is that sad? No, it is challenging.

Nulis Cerpen Dapat Pulsa

Nulis Cerpen Dapat Pulsa


Emper Baca butuh kamu untuk mengisi rubrik cerpen alias cerita pendek. Tiap cerpen yang kamu kirim dan lolos kurasi, akan dapat uang lelah berupa saldo Gopay senilai Rp20.000 atau pulsa dengan nominal sama. 

APA?! CUMA 20 RIBU? !$#@?&!

Tenang, Sobat. Dua puluh ribu bisa dibilang lumayan buat penulis konten. 

For your info, platform blog sebesar Kompasiana saja cuma membayar Rp4,9 per tiap view yang dihasilkan penulisnya. 
Tangkapan layar akun kompasiana/yana65241 (istimewa)

Sebelum dapat bayaran dari Kompasiana, kamu harus mengumpulkan unique pageviews minimal 3000. 

Di situs projects.co.id, para penulis freelance cuma dibayar Rp16.000 per artikel yang berisi 550 kata. 

Para novelis sekelas Dee Lestari dan Andrea Hirata juga tidak jauh beda, dapatnya cuma 10 persen dari harga buku yang mereka terima dari penerbit. 

Misal harga bukunya Rp100.000, berarti mereka hanya dapat Rp10.000 per buku. Mereka nulis ratusan halaman, lho! Cuma dapat bagian Rp10.000, gimana, coba?! 

Royalti paling besar diterima oleh Pramoedya Ananta Toer yang mana semua bukunya dapat royalti 15 persen. 

Kalau kamu sudi mengirim cerpen ke emperbaca.com, ini ketentuannya, ya!


  1. Naskah bukan hasil jiplakan, salin-tempel, dan plagiat. 
  2. Panjang cerpen minimal 500 kata. Mau bikin 20.000 kata, boleh. Admin gak batasin imajinasi kamu, tapi jangan tuntut Admin kalau jari kamu keriting.
  3. Tema bebas dan tidak mengandung pornografi, SARA, dan politik praktis. 
  4. Ditulis menggunakan bahasa Indonesia atau boleh bahasa keminggris ala anak Jaksel. Cerpen berbahasa Jawa, Madura, Mandarin, Prancis dll tidak akan diterima. 
  5. Boleh mengirim cerpen milik kamu sendiri yang pernah tayang di tempat lain, tapi digubah dan disunting ulang dulu, ya. Tidak langsung copy-paste. 
  6. Tolong pakai tanda baca, paragraf, huruf kapital, dan lain-lain sesuai ketentuan cerpen. Admin pusing kalau kamu kirim cerpen kayak kirim WhatsApp. 
  7. Saldo Gopay atau pulsa akan kamu terima setelah cerpenmu tayang di emperbaca.com.
  8. Admin adalah orang yang anti-PHP, jadi kamu bakal dikasih tahu cerpen kamu layak tayang atau enggak. 
  9. Hak cipta di tangan kamu. Setiap cerpenmu yang tayang di emperbaca.com boleh kamu terbitkan di tempat lain, asalkan diedit dan digubah lebih dulu supaya tidak dianggap plagiasi. 
  10. Emperbaca.com tidak bertanggung jawab bila cerpenmu dijiplak orang di situs lain karena bisa dipastikan bukan kami yang menyebarkan cerpen tersebut. 
  11. Kirim cerpen ke admin@emperbaca.com dengan attachment berformat doc atau docx, mohon tidak menulis cerpen di body email, yah! 

Frequently Ask Question (yang sering ditanyakan ke Admin)


Min, saya gak punya Gopay, boleh gak upah dikirim ke OVO atau DANA atau Jenius atau ke rekening bank? 
Maaf, ya, sementara admin cuma kirim dalam bentuk saldo Gopay atau pulsa. 

Min, bayarannya dikit, kok ketentuannya banyak banget? 
Supaya kamu punya panduan gimana cara ngirim cerpen ke emperbaca.com. Tiap situs punya syarat dan ketentuannya sendiri, termasuk Emper Baca.

Min, boleh gak aku kirim 10 cerpen sekaligus supaya aku dapat bayarannya langsung gede
Kirim 10 cerpen sekaligus boleh, tapi belum tentu semua cerpen kamu tayang di emperbaca.com.

Apakah bayarannya bisa dirapel, Min? 
Sementara tidak bisa. Admin cuma bayar berdasarkan cerpen yang masuk. Artinya, tiap kamu kirim cerpen, cerpen yang tayang itulah yang dibayar duluan.

***

Menurut Kemdikbud, menulis punya manfaat bagus, lho! Apa saja, sih, manfaatnya?

  1. Menantang otak kita untuk mengaitkan pengetahuan lama dengan pengetahuan baru. Otak jadi terasah terus-menerus.
  2. Memacu kita untuk lebih banyak membaca. Untuk membuat sebuah cerpen kita perlu ide. Ide bisa didapat dengan mudah kalau kita banyak membaca.
  3. Mengasah otak untuk berpikir dan menjelaskan sesuatu secara runtut dan logis agar dapat dipahami oleh pembaca.
  4. Menuangkan ekspresi hati dan jiwa. Bila ada ganjalan di hati dan pikiran, kita dapat menuangkannya lewat tulisan, entah itu puisi, esai, artikel, cerita pendek, bahkan novel. 
Terus?! Terus, kirim dong cerpenmu ke emperbaca.com
Penulis Tidak Harus Membuat Buku, Ya?

Penulis Tidak Harus Membuat Buku, Ya?

Bila ada orang pandai menulis, tapi dia tidak menghasilkan satu karyapun dalam bentuk buku, apa dia bisa disebut penulis? 

Unsplash.com
Ya! Karena orang yang menyukai tulis-menulis, bekerja di bidang kepenulisan, dan menghasilkan karya tulis tetaplah seorang penulis.

Seorang penulis (dan pengarang) tidak perlu menghasilkan berlusin-lusin buku karena penulis bukan cuma menulis cerpen, puisi, dan novel. 

Orang yang menulis plot game, pidato, naskah iklan, penerjemah, penyunting, wartawan, dan membuat lirik lagu juga disebut penulis, tapi tidak harus membuat buku. 

Saya banyak menemukan penulis puisi, cerpen, dan novel menerbitkan sendiri karyanya melalui penerbit indie. Mereka membuat buku karena ingin karyanya abadi. Ada juga yang karena ingin dikenal sebagai penulis. Lainnya beranggapan kalau belum menghasilkan buku namanya bukan penulis.

Buku juga banyak dianggap sebagai bentuk pengakuan bagi seseorang agar bisa dianggap sebagai penulis. 

Pada banyak kelas menulis, hasil akhir yang harus dicapai oleh pesertanya adalah membuat buku. Entah bukunya enak dibaca atau tidak, yang penting menghasilkan buku. Kalau tidak, namanya bukan penulis.

Itu jargon sesat! Sekarang zaman sudah canggih, banyak pekerjaan yang 10 tahun lalu belum ada, sekarang dibutuhkan dan membutuhkan keahlian menulis. Pun tidak berarti orang yang pekerjaannya menulis harus membuat buku.

Analoginya mirip seperti penyanyi. Para penyanyi kafe, organ tunggal, wedding, atau gereja disebut penyanyi, tapi mereka tidak membuat single seperti penyanyi selebritis.

Mereka mahir bernyanyi dengan suara merdu, tapi tidak harus terkenal, membuat album dan single, manggung dimana-mana, dan jadi bintang tamu acara talkshow.

Penulis juga seperti itu. Orang yang mahir menulis tidak harus membuat buku. Dia bisa saja telah menjadi ghostwriter yang menulis buku dan diterbitkan atas nama orang lain.

Kata Ganti "Penulis" dan "Saya"

Kata Ganti "Penulis" dan "Saya"

Kata ganti atau pronomina adalah jenis kata yang menggantikan nomina atau frasa nomina. Contohnya adalah saya, kapan, -nya, ini. 

Fungsi dari pronomina adalah untuk menghindari pengulangan kata dalam satu kalimat. Pengulangan kata yang berlebihan dapat menyebabkan kalimat menjadi mubazir dan tidak efektif. 

Ilustrasi: textgiraffe.com

Sepengetahuan saya, kata ganti "penulis" digunakan pada zaman sebelum reformasi 1998. Penulis yang masih menggunakan kata ganti "penulis" untuk menyebut dirinya adalah birokrat, teknokrat, golongan priyayi, dan para pengarang era balai pustaka sampai angkatan 1980-an, yaitu Yudistira Ardinugraha, Noorca Mahendra, Remy Silado, Pipiet Senja, Micky Hidayat, Arifin Noor Hasby, atau Kurniawan Junaidi.

Zaman kuliah sarjana dulu, saya banyak mempelajari bahasa dan sastra karena kuliah di jurusan Ilmu Jurnalistik. Jadi kami tahu para kolumnis gaya hidup dan tren menggunakan pronomina "saya" daripada "penulis" agar lebih ngepop dan dekat dengan pembaca. 

Karena pronomina "penulis" sudah sangat jadul, jadi saya surprise saat menemukan banyak penulis konten menggunakan pronomina "penulis" daripada "saya", dan mereka masih muda-muda (dibawah 40 tahun).

Entah mereka kebanyakan baca kolom suratkabar era Menteri Penerangan Harmoko, atau kurang baca buku yang terbit era 2010-an, atau memang senang menggunakan pronomina "penulis" karena kesannya mungkin seperti profesional atau ala penulis jurnal ilmiah.

Tidak apa-apa, bebas aja. Menurut saya penulis konten muda haruslah punya cirinya sendiri yang tidak mengekor kemana-mana. Punya penulis atau pengarang idola boleh, tapi kalau mengikuti tumplek plek gaya idolanya rasanya kurang sedap juga, kan.

Di sisi lain, penggunaan pronomina "penulis" membuat artikel jadi kurang enak dibaca. Misalnya, "Penulis ingin makan, tapi semua makanan di warung itu habis."

Kata "penulis" jika ditulis sebagai pronomina menjadi rancu dengan "penulis" sebagai bentuk kata. KBBI mengartikan penulis sebagai orang yang menulis. 

Memang benar kata "penulis" pada kalimat di atas artinya menjadi "orang yang menulis konten yang ingin makan di warung, tapi makanannya habis". Namun, kalau dia menggunakan pronomina "saya" kalimatnya akan lebih enak dibaca.

Jadi, kalau Anda ingin menulis konten, saya sarankan Anda gunakan kata ganti "saya" agar pembaca Anda yang muda-muda lebih mudah memahami apa yang Anda tulis.

Laksmi Pamuntjak, Fall Baby dan Pecut Untuk Pengarang

Laksmi Pamuntjak, Fall Baby dan Pecut Untuk Pengarang

Sebelum mengarang novel, Laksmi Pamuntjak telah lebih dulu dikenal sebagai kolumnis kuliner, film, sastra, musik klasik, dan politik di Majalah Tempo dan The Jakarta Post sejak 1994.

Novelnya yang berjudul Aruna dan Lidahnya diadaptasi jadi film dibintangi Dian Sastro dan Nicholas Saputra. Tetapi, menurut saya, konflik dan alur cerita versi filmnya justru lebih bagus daripada novelnya. Hemm~, mungkin karena faktor Dian dan Nicholas serta Oka Antara dan Hannah Al Rasyid.

Novel Aruna dan Lidahnya sukses membuat pembaca ngiler dan kelaparan selama membaca novel tersebut. Padahal tokoh utamanya, Aruna, bukanlah chef, koki, atau pakar kuliner melainkan epidemiolog (ahli wabah) yang sedang menyelidiki penyebaran flu unggas di Indonesia.

Sebelum Aruna dan Lidahnya, Laksmi telah menulis buku Jakarta Good Food Guide dan novel Amba.

Seperti pengarang lainnya yang punya spesialisasi, Laksmi juga nampak condong ke kuliner sebagaimana yang sering dia tulis dalam kolom di The Jakarta Post dan yang tertuang dalam situs pribadinya.

Tetapi, dia pun punya passion pada seni rupa maka terbitlah novel yang lebih rumit dari Aruna dan Lidahnya. Novel tentang seni rupa, politik, dan sosial dia beri judul Fall Baby.

Tanpa dia duga Fall Baby memenangkan penghargaan di Best Literary Work di ajang Singapore Book Awards 2020.

Jangankan Laksmi, penerbitnya pun terkejut karena mereka penerbit baru yang mulai menerbitkan buku tahun 2019.

Semua pengarang (cerpenis, novelis, penyair) punya kesempatan sama seperti Laksmi. Laksmi “baru” mengarang dua novel sebelum Fall Baby dan dia sempat merasa tidak percaya diri karena belum berpengalaman membuat novel.

Pun jika mahir berbahasa asing tulis saja karya dalam bahasa itu, meskipun menulis dalam bahasa yang bukan bahasa ibu tantangannya bisa dua kali lipat lebih besar.

Totalitas menyalurkan passion kuliner dan seni rupa yang Laksmi tuangkan ke dalam novel patut jadi inspirasi para pengarang pemula.

Tetapi kenapa dapat penghargaannya di Singapura? Karena Laksmi menulis Fall Baby memang dalam bahasa Inggris yang diterbitkan oleh penerbit Random Penguin House SEA. Pada Agustus 2020 Fall Baby telah terbit dalam terjemahan bahasa Indonesia dengan judul Kekasih Musim Gugur dan bahasa Jerman berjudul Herbstkind. 

Unik ya, pengarang Indonesia, menulis novel aslinya dalam bahasa Inggris lalu novel tersebut diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia.

Untuk soal seni rupa ini Laksmi melakukan riset seni rupa kontemporer kepada Djoko Pekik, I Gusti Ayu Kadek Murniasih, S. Sudjojono, bahkan sampai ke Jerman.

Ya, pengarang memang harus melakukan riset untuk apapun yang dia tulis. Imajinasi saja tidak cukup. Andrea Hirata pun memerlukan waktu sampai dua tahun hanya untuk riset novel Guru Aini.

Riset pustaka kecil-kecilan bisa ditemukan lewat Google. Untuk keperluan riset mendalam dan detail  butuh kontak dengan ahlinya atau minimal dengan orang yang paham akan hal tertentu. Ini jugalah mungkin yang membedakan penulis dengan pengarang.

Seorang pengarang harus mencari sendiri data yang dia perlukan, sedangkan penulis bisa menggunakan data yang sudah tersedia di hadapannya.

Novel Fall Baby merupakan lanjutan kisah dari novel Amba. Tokoh utama Fall kisah bernama Srikandi atau biasa dipanggil Siri. Siri adalah anak Amba dan Bhisma yang lahir diluar nikah. 

Siri mengalami berbagai pergolakan sejak dari Jerman sampai Indonesia. Mulai dari pertemuan dengan ayah kandungnya sampai pamerannya di Jakarta yang ditolak karena dinilai melanggar norma susila.

Inspirasi Laksmi Pamuntjak bukan hanya ditujukan untuk penulis fiksi saja namun juga pecut untuk guru, dosen, wirausahawan, dan profesi lain untuk terus menulis apapun yang jadi hasrat dan kesukaannya.

Belajar Bahasa Inggris Lewat Gambar

Belajar Bahasa Inggris Lewat Gambar

Ini kumpulan tabel, gambar, dan grafis untuk belajar Bahasa Inggris secara singkat. Sebenarnya ini untuk si boy, tapi karena dia sekarang lebih tertarik sama matematika, fisika terapan, kimia dasar dan lain sebagainya itu, jadi saya taruh disini saja. Padahal hampir semua teman sekelas si boy itu les English tapi dia belum mau. Tapi kalo emak dan bapaknya lagi ngobrol "rahasia" pake English dia ngerti aja. Kadang nyeletuk nimpalin. Heuh.













PUEBI Pengganti EYDβ€”Tukang Nulis Harus Tahu

PUEBI Pengganti EYD—Tukang Nulis Harus Tahu

Zaman sekolah dulu kita sering dapat tugas mengarang cerita menggunakan Bahasa Indonesia yang baik dan benar sesuai Ejaan Yang Disempurnakan (EYD)? Well, bye-bye EYD, sekarang kamu sudah tidak kami pakai lagi. Kami sekarang pakai Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia (PUEBI).

Ejaan yang Disempurnakan (EYD) dalam bahasa Indonesia sudah digunakan sejak 1972 dan resmi berakhir pada 26 November 2015.

Dibuatnya PUEBI menggantikan EYD, menurut Peraturan Menteri Dikbud Nomor 50 tahun 2015 karena :
  1. Adanya berbagai kemajuan dalam berbagai bidang ilmu, termasuk Bahasa Indonesia juga berubah lisan dan tulisannya.
  2. Memantapkan fungsi Bahasa Indonesia sebagai bahasa negara.
Perbedaan EYD dan PUEBI :
  1. Penambahan huruf diftong. Diftong adalah vokal yang berubah kualiasnya. Dalam sistem tulisan diftong biasa dilambangkan oleh dua huruf vokal. Kedua huruf vokal itu tidak dapat dipisahkan. Bunyi /aw/ pada kata "harimau" adalah diftong, sehingga <au> pada suku kata "-mau" tidak dapat dipisahkan menjadi "ma·u" seperti pada kata "mau". Huruf diftong yang ditambahkan ke PUEBI adalah ‘ei’ seperti dalam kata survei.
  2. Penggunaan huruf tebal. Huruf tebal pada PUEBI dipakai untuk menegaskan bagian tulisan yang ditulis miring serta untuk menegaskan bagian-bagian karangan, seperti judul buku, bab, atau subbab.
  3. Penggunaan huruf kapital. Sekarang unsur julukan ditulis dengan awal huruf kapital.
PUEBI sudah masuk dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) yang sekarang sudah dicetak dalam edisi kelima.

Selain versi cetak, kita bisa mengaksesnya secara daring melalui kbbi.kemdikbud.go.id.
Anda yang hobi menulis dan mendapat uang dari menulis, yuk ah, kita ikut PUEBI ini supaya kemampuan Bahasa Indonesia kita makin mantap.

Menulis Adalah Proses Kreatif dengan Penghasilan Paling Sedikit

Menulis Adalah Proses Kreatif dengan Penghasilan Paling Sedikit

Menulis adalah proses kreatif  merangkai kata demi kata menjadi kalimat yang membentuk satu kesatuan cerita. Sama seperti pelukis, pencipta lagu, dan pembuat game, menulis juga butuh daya imajinasi. Menulis juga butuh kemampuan berbahasa yang baik—bukan bahasa pergaulan sehari-hari—supaya dimengerti oleh semua orang yang membacanya, bukan hanya oleh teman-teman dan keluarganya saja.

Jika menulis adalah proses kreatif, apakah penulisnya bisa dapat bayaran mahal? Berapa sebenarnya uang yang dihasilkan oleh seorang novelis dan penulis buku pada umumnya?

Di Inggris, seperti dilansir The Guardian, penulis novel profesional hanya dapat penghasilan sebesar £10.500 pertahun, padahal pendapatan yang disarankan adalah £17.900 pertahun.
Tentu saja JK Rowling yang orang Inggris itu tidak termasuk penulis dengan penghasilan “pas-pasan” karena ia sudah tajir melintir berkat novel Harry Potter-nya yang mendunia.

Di Indonesia, sekelas Dewi “Dee” Lestari saja hanya mendapat royalti 10% dari harga buku. Hanya Pramoedya Ananta Toer yang mendapat 15%. Penulis pemula bahkan hanya mendapat 5% dari harga buku karena penerbit menghitung biaya promosi yang dibebankan ke harga buku. Penghasilan yang didapat penulis harus dipotong pajak (dimasukkan dalam SPT), padahal sebelumnya penerbit sudah memotong pendapatan penulis untuk pajak. Sudah penghasilannya tak seberapa, masih juga dipotong pajak dua kali.

Lalu bagaimana dengan bayaran penulis lepas? Pada situs projects.co.id penulis lepas hanya dihargai bayaran sebesar Rp5.000 untuk menulis satu artikel sepanjang 1000 kata. Padahal bukan asal menulis. Naskah harus asli bukan saduran, sesuai dengan tema yang ditentukan pemberi kerjaan. Ada beberapa kata kunci yang harus dimasukkan dalam kalimat, dan kadang penulis harus memasukkan tulisannya ke wordpress.com yang berarti butuh kemampuan mengenal platform blog tersebut.

Padahal standar biaya umum (SBU) yang ditetapkan pemerintah Indonesia (dari kemenkeu.go.id) untuk satu naskah (tutorial) yang ditampilkan di media adalah Rp100.000. Tapi kenyataannya hampir tidak ada yang membayar sebesar itu, kecuali media-media arus utama.

Memang ada yang membayar Rp50.000 per-artikel seperti yang dilakukan aplikasi baca berita BaBe, jalantikus.com, dan nulis.co.id tapi lebih banyak lagi yang membayar secara tidak manusiawi. Apakah penghasilan freelancer ini dipotong pajak? Jika mereka mendapat job melalui agen maka penghasilannya  dipotong komisi untuk agen.

Karena sedikitnya pendapatan yang diterima dari hasil menulis, banyak pula penulis yang punya usaha lain untuk biaya hidup. Para penulis (novelis) pada akhirnya sepakat bahwa menulis adalah wujud kepuasan batin, bukan untuk mata pencaharian utama.

Para penulis pemula bisa mencoba self-publish untuk mendulang uang, asalkan mereka mau repot mempromosikan dan menjual sendiri bukunya.

Supaya Naskah Diterima Penerbit

Supaya Naskah Diterima Penerbit

Ada saatnya kita ingin mengirim naskah-naskah cerita yang kita buat ke penerbit karena ingin tulisan dibaca banyak orang. Naskah yang diterbitkan juga bisa memuaskan rasa akan aktualisasi dan pencapaian prestasi pribadi. Mari kita siapkan dulu naskah agar layak untuk diterbitkan.

Sesuaikan Naskah Dengan Kekhususan Penerbit

 

Kenapa? Karena biasanya penerbit punya target pembaca sendiri.  Ada penerbit yang memprioritaskan menerbitkan buku-buku Islam, maka mereka hanya menerima naskah yang berbau Islam pula. 

Penerbit Mizan, misalnya, dikenal sebagai penerbit yang menerbitkan buku-buku Islam aliran Syiah, meskipun belakangan menerbitkan juga buku anak dan pengetahuan populer. Selain Mizan, beberapa penerbit yang juga menerima naskah Islami adalah Mutiara Media, Izza Publisher, Wahyu Qolbu, dan Gema Insani.

Jika Anda punya naskah bertema fiksi ilmiah maka kirim naskah ke penerbit yang menerima jenis naskah tersebut. Penerbit Fantasious menerima naskah jenis ini. Penerbit yang berada dibawah Kelompok Kompas Gramedia seperti Grasindo juga menerima naskah dengan macam-macam genre.

Begitu pun jika naskah Anda berjenis non-fiksi tentang cara membuat internet di pedesaan, atau psikologi, dan mungkin juga tentang akuntansi maka kirimlah naskah ke penerbit yang menerima naskah jenis itu, misalnya ke penerbit Bentang Pustaka dan Noura Publishing

Buat Naskah yang Spektakuler

 

Spektakuler disini berarti naskah yang kita tulis punya tema dan jalan cerita yang tidak biasa, membuat orang penasaran, dan enak dibaca. Buat cerita yang berisi konflik, drama, kejutan, keriaan, kesedihan, dan kelucuan yang seimbang sehingga orang betah berlama-lama membacanya.

Cerita dalam novel Laskar Pelangi sederhana tapi kegembiraan dan kesedihan di dalamnya seimbang dan mampu menggugah jiwa karena tidak lebay, sesuai dengan kondisi demografis dan geografis orang-orang di Belitong pada tahun 1970-an.

Jangan lupa pula buat plot (jalan cerita) yang urut. Jika ingin membuat plot yang lompat-lompat pastikan ada hubungan cerita antar bab agar pembaca tidak bingung.

Gaya dan Tata Bahasa 

 

Sesuaikan gaya bahasa dengan jenis naskah yang kita buat. Untuk naskah teenlit, kita boleh menyelipkan bahasa gaul, slank, dan bahasa daerah. Akan tetapi, tetap gunakan lebih banyak bahasa Indonesia yang baik dan benar.

Selain menjadi penulis, kita juga harus berperan sebagai editor untuk naskah kita sendiri. Perhatikan tanda baca, penempatan huruf kapital, paragraf, singkatan, akronim, dan pemilihan kata. 

Perlu diketahui penerbit menerima puluhan naskah setiap harinya, ini cukup merepotkan editor karena mereka harus menyeleksi satu persatu. Masih ada penerbit yang hanya menerima naskah dalam bentuk hardcopy/printout (walaupun amat jarang) supaya editor mereka mudah membacanya (sambil tiduran, minum kopi, bahkan di toilet), dan juga mudah mengoreksinya.

Untuk mempercepat waktu, kadang mereka hanya membaca sinopsis, bab pertama, atau prolog yang dikirim oleh kita. Karena itu editor akan langsung membuang naskah kita ke tempat sampah ketika membaca diawal, naskah yang kita buat berantakan tata bahasanya.

Variasi Tokoh Dalam Cerita

 

Tokoh yang kita ciptakan juga tidak  selalu harus protagonis dan antagonis, jahat dan baik. Bisa juga tokoh abu-abu yang kadang baik kadang jahat. Atau tokoh yang kita ciptakan bisa humoris atau melankolis tokoh/karakter yang kita buat sebagai pelaku dalam cerita bisa bersifat melankolis alias baper, atau humoris alias si tokoh suka sekali bercanda walau kadang bercanda disaat yang tidak tepat. Bisa juga ramah tapi misterius.

Ciptakan karakter sekuat mungkin dengan membuat dialog yang mencerminkan karakter mereka. Bisa juga menceritakan secara naratif sifat-sifat para tokoh itu. Dengan kekuatan imajinasi, kita bahkan bisa menciptakan karakter yang bahkan kita sendiri sebal sama dia saking cengeng atau bebalnya.

Lakukan Riset Data dan Pengamatan

 

Riset perlu dilakukan untuk menunjang imajinasi kita. Misal kita akan menulis novel tentang seorang guru yang mendedikasikan hidupnya untuk anak-anak didiknya. Anak didiknya itu banyak yang mati overdosis karena memakai narkoba. Maka sebelumnya kita cari info dulu, minimal melalui Google, bagaimana ciri-ciri orang yang sakaw, bagaimana mereka dapat narkoba untuk pertama kali sampai jadi pecandu. 

Kita tidak perlu menjadi pemakai narkoba betulan untuk menyelami kehidupan mereka. Cukup melalui bacaan, bertanya ke pusat rehabilitasi, konsultasi dengan humas kepolisian, dokter yang sering menangani pasien overdosis, dan psikolog. Ini yang namanya riset.

Demikian juga kalau kita akan menulis buku non-fiksi, riset pustaka atau wawancara juga perlu. Misal, kita lulusan IPB jurusan pertanian mau menulis buku tentang agrobisnis padi. Kita harus tetap baca buku tentang varietas padi juga mengamati dan mewawancarai para petani. Ini supaya buku kita tidak hanya jadi buku teori seperti buku sekolah, tapi juga menginspirasi dan memberi wawasan bagi yang membaca.

Buat Sinopsis

 

Sinopsis adalah ringkasan naskah agar penerbit mengetahui garis besar cerita tanpa harus membaca seluruh naskah.

Buat ringkasan cerita dengan menceritakan karakter tokoh-tokoh utama, permasalahan dalam cerita yang disertai klimaks dan antiklimaksnya.
Panjang sinopsis yang ideal cukup dua atau tiga halaman saja.

Last but definitely not least. Penyegaran dibutuhkan jika kita sudah terlalu lama berkutat di satu naskah. Cara penyegaran ini adalah dengan menyimpan naskah kita rapat-rapat dan lakukan hal-hal yang tidak ada hubungannya dengan novel yang sedang kita buat, selama seminggu. Jangan baca, edit, dan menambahkan apapun kedalam naskah kita selama masa penyegaran.

Setelah seminggu berlalu, buka dan baca lagi naskah yang sebelumnya kita cuekin itu. Apa yang terjadi? Hehee, ternyata banyak kosakata yang kacau, dialog antar tokoh kurang, jalan cerita ngalor-ngidul, dan tanda baca berantakan.

Benahi, deh, naskahnya. Kalau sudah (mendekati) sempurna silahkan kirim ke penerbit yang diinginkan.

Catatan : Anda bisa juga mengirim naskah ke agen naskah. Agen mengumpulkan naskah dari penulis pemula dan akan menawarkannya ke banyak penerbit. Tapi tetap saja naskah kita harus layak sebelum dikirim ke agen naskah. Agen naskah yang bisa dikunjungi salah satunya adalah remediaservice.id dan penulispro.net.

Menerbitkan Buku Sendiri Atau Lewat Penerbit?

Menerbitkan Buku Sendiri Atau Lewat Penerbit?

Zaman now, siapa saja bisa menulis dan menerbitkan buku, entah itu novel, buku keilmuan, kumpulan cerita pendek, atau resep masakan dan hobi tanpa bantuan penerbit. Namanya self publishing. Self publishing bisa dilakukan melalui penerbit online dan semuanya bisa kita atur sendiri. Begini bedanya kalau kita menerbitkan buku sendiri dan dengan penerbit.

Biaya
Menerbitkan buku lewat penerbit atau sendiri (mandiri) pada dasarnya sama-sama gratis. Tapi ada biaya yang harus kita keluarkan untuk self publishing jika menggunakan jasa editor, desain sampul, pengurusan ISBN, bahkan jasa ghostwriter.

Sedangkan kalau menerbitkan buku melalui penerbit semua biaya ditanggung penerbit itu, termasuk biaya promosi—jika butuh promosi.

Cara Menerbitkan
Self publishing tentu lebih gampang karena tidak terikat aturan dari penerbit. Topik apa pun dan berapa halaman pun yang kita tulis bisa diterbitkan. Self publishing dilakukan online melalui nulisbuku.com dengan mengirim naskah buku, kemudian mereka akan menghitung biaya cetak, pengurusan ISBN atau tanpa ISBN, lalu mendiskusikan harga jualnya kepada kita. Tapi Anda juga bebas menentukan sendiri harga jual buku tanpa menghiraukan hitung-hitungan dari mereka.

Buku yang Anda terbitkan akan dijual di toko buku online nulisbuku.com dengan sistem print on-demand. Buku akan dicetak kalau ada pemesan. Jadi mereka tidak membuat stok kecuali Anda memborong buku Anda sendiri untuk dijual langsung atau ribagikan kepada teman dan saudara.

Self publishing bisa dilakukan pula melalui penerbitdeepublish.com dan pustakapedia.com.
Prosesnya mirip jika menerbitkan melalui penerbit. Kirim naskah via email, lalu editor akan menentukan apakah naskah kita layak terbit sesuai target pembaca mereka atau tidak. Jika layak editor akan menyuruh kita melakukan revisi agar naskah lebih enak dibaca. Harga jual ditentukan penerbit dan kita akan dapat royalti.

Hak Cipta
Naskah yang diterbitkan melalui self publishing menjadikan hak pribadi dan kita berhak menjualnya kepada penerbit lain atau menerbitkannya berulangkali secara mandiri.

Sementara naskah yang kita kirim ke penerbit menjadi hak penerbit. Jika sudah diterbitkan di satu penerbit kita tidak boleh menerbitkan naskah yang sama di penerbit lain.

Kualitas
Jika ingin meraih pembeli sebanyak-banyaknya dengan profit yang juga banyak, self publishing susah diandalkan kecuali Anda orang terkenal atau memaksa orang banyak untuk membeli buku Anda.

Isi buku dari self publishing sering dipertanyakan kualitasnya. Ini karena begitu bebasnya semua orang menerbitkan buku sendiri tanpa mengindahkan plot, kaidah bahasa, pengetahuan yang cukup tentang topik yang ditulis, dan panjang-pendeknya halaman, sehingga orang akan merasa sayang membelanjakan uangnya untuk buku yang “tidak jelas” isinya, meskipun harganya murah.

Sementara jika melalui penerbit ada editor yang akan “mengobrak-abrik” naskah agar enak dibaca dan kekinian sehingga orang percaya untuk membelinya, meskipun penulisnya belum terkenal.

So, what are you waiting for? Write now!

Macam-macam Penulis dan Spesialisasinya

Macam-macam Penulis dan Spesialisasinya

Anda bisa membuat cerpen tapi tidak bisa membuat berita? Itu karena selain Anda bukan lulusan ilmu jurnalistik, bisa jadi Anda memang tipe penulis cerpen. Penulis itu bukan cuma menulis blog saja, ada banyak penulis yang mengkhususkan diri pada jenis tulisan tertentu. Seperti dokter yang punya spesialisasi, penulis zaman now juga punya spesialisasinya masing-masing. 
(nytimes.com)

Berikut jenis-jenis penulis yang ada di dunia, saya kutip dari writing-world.com :

1. Academic writers. Mereka yang menulis untuk jurnal akademik, jurnal ilmiah, jurnal keilmuwan, dan sejenisnya bisa disebut sebagai academic writer. 

Mereka menulis kelangsungan profesi mereka sebagai guru, dosen, profesor, atau ilmuwan. Mereka juga membuat artikel atau buku, tapi tujuan utama menulis bukan untuk mendapat uang, tapi reputasi dan kredibilitas atas ilmu yang mereka miliki.

2. Article writers adalah penulis fiksi yang membuat berita atau tulisan pendek (features) tentang suatu topik. Artikel wisata/travel, kuliner, dan kesehatan biasanya topik yang paling dicari untuk diterbitkan tentu di majalah. 

Mereka harus punya kemampuan menulis dengan gaya bahasa ringkas, segar, dan tidak monoton karena target pembacanya bisa dari berbagai kalangan. Penulis artikel bisa bekerja secara lepas (freelance) atau penuh waktu sebagai staf redaksi, tapi bukan wartawan. Tugas wartawan adalah mengumpulkan data sesuai kaidah jurnalistik untuk diolah jadi berita. Semua wartawan bisa disebut penulis artikel tapi tidak semua penulis artikel bisa jadi wartawan.

3. Business writers. Tipe penulis ini bekerja untuk majalah dan suratkabar yang pembacanya berasal dari kalangan profesional yang berpenghasilan tinggi. 

Business writer harus punya pengalaman menulis, keahlian berbahasa yang sangat baik dan pengetahuannya tentang bisnis menyamai pengetahuan pembacanya, bahkan kalau perlu lebih paham mengenai seluk-beluk bisnis tertentu daripada pembacanya. Karena itu seseorang yang baru belajar menulis atau baru lulus perguruan tinggi belum bisa menjadi business writer. 

4. Columnists. Sesuai namanya, kolumnis menulis tentang trend dan gaya hidup yang sedang hit di masyarakat. Kolumnis harus menulis setiap satu minggu sekali di kolom sudah disediakan untuknya di majalah dan atau suratkabar. Biasanya yang mengisi kolom adalah orang  terkenal, tokoh masyarakat,  atau wartawan yang sudah punya nama di media tertentu.

5. Copywriters adalah penulis khusus bidang periklanan. Ditangan merekalah tagline dan kalimat-kalimat dalam iklan barang dan jasa tercipta. Pada bisnis periklanan di luar negeri, copywriter yang berpengalaman dibayar mahal karena mereka paham bagaimana mempengaruhi minat dan antusiasme orang terhadap suatu produk sekaligus meningkatkan kepercayaan konsumen

6. Freelance writers. Mereka yang tidak mengandalkan kegiatan menulis sebagai sumber nafkah utama disebut sebagai freelance writers. Seorang novelis bisa disebut sebagai freelance writer jika mereka tidak terikat kontrak pada satu penerbit dan bebas menulis kapan saja mereka mau. Freelance writer bisa menulis dimana saja dan kapan saja, bahkan menerima job dari luar negeri.

7. Game Writers. Kalau kita main game bergenre role playing game, simulasi, dan strategi, kita akan membaca kisah para karakter dan cerita yang mengiringi game tersebut. Itulah yang dikerjakan oleh game writer. Selain membuat  dialog-dialog dalam game, mereka juga menciptakan karakter, dan plot. Tapi tidak seperti penulis lainnya yang bekerja perorangan (sendiri-sendiri), penulis game harus bekerja dalam tim. Sehingga suksesnya sebuah game bukan cuma milik game writer tapi keseluruhan anggota tim.

8. Ghostwriters. Ini bukan penulis cerita hantu atau pocong, tapi mereka yang menulis untuk orang lain. Misal saya ingin menerbitkan novel fiksi ilmiah, tapi saya tidak bisa menulis, cuma bisa menceritakan imajinasi tentang hidup manusia di planet Mars. Maka saya butuh ghostwriter. 

Ghostwriter akan menulis apa yang menjadi imajinasi saya menjadi sebuah buku. Selain novel, ghostwriter juga bisa menulis biografi untuk orang lain. Bayaran untuk ghostwriter tergolong tinggi karena ia harus sabar, intens dalam mewawancarai kliennya untuk mendapatkan kesesuaian antara apa yang diungkapkan klien dengan hasil yang ditulis ghostwriter. 

Satu hal yang paling penting yang menandakan seseorang adalah ghostwriter adalah namanya tidak akan pernah ada dalam novel, biografi atau tulisan lainnya. Nama yang tercantum adalah nama orang yang mempekerjakannya sebagai ghostwriter.

9. Grant writers juga termasuk  penulis yang dapat bayaran tinggi. 

Mereka harus punya pengetahuan tentang hukum dan menulis dalam bahasa bisnis. Grant writer biasanya dikerjakan oleh pengacara. Tugas Grant writer adalah membuat pengajuan dana ke pemerintah atau institusi swasta (dalam dan luar negeri) yang menyediakan grant (dana hibah). Jika pengajuan disetujui, maka grant writer akan mendapat bayaran mahal. Ini karena keputusan pemberi grant untuk mengucurkan dana didasarkan pada apa yang ditulis oleh grant writer.

10. Nonfiction book writers. Ini kebalikannya dari penulis fiksi (novelis, cerpenis, kolumnis). Penulis non-fiksi tidak perlu keahlian mengolah kata karena mereka menulis berdasarkan data, fakta, riset, dan analisis. Mereka merangkumnya menjadi satu kesatuan dan diterbitkan dalam sebuah buku. Penulis non-fiksi biasanya bekerjasama dengan penerbit sejak awal membuat outline, lalu berlanjut sampai buku itu terbit.

11. Novelists, disebut juga author (pengarang), adalah orang yang menulis cerita panjang. Keistimewaan seorang novelis adalah kemampuan menciptakan karakter tokoh, membuat banyak plot, dan menyelesaikannya dalam satu kesatuan buku. Tidak gampang bagi novelis untuk mendapat banyak uang, kecuali buku yang ditulisnya jadi best-seller. Banyak novelis punya mata pencaharian utama diluar dunia tulis-menulis untuk kemapanan finansial mereka.

12. Online writers. Sesuai namanya—online—mereka menulis untuk website dan e-zines (majalah elektronik). Mostly dilakukan oleh para freelancer yang tidak punya latar belakang kepenulisan, karena itu bayarannya relatif kecil. Di Indonesia, menjadi online writer cocok untuk penulis amatir dan pemula yang ingin mengasah kemampuan. 

13. Play writers, boleh juga disebut sebagai penulis naskah drama untuk pertunjukkan teater. Play writer gampang terkenal di pertunjukkan teater, tapi dari segi pendapatan ya biasa-biasa sajalah. Ratna Sarumpaet adalah salah satu play writer di Indonesia.

14. Poetry writers (poets), penyair, atau disebut juga penulis sajak. Penyair tidak menulis untuk dibayar, tapi lebih kepada kepuasan batin. Kadang karya mereka baru diterbitkan ketika mereka menang lomba atau sayembara, dengan hadiah lain berupa sejumlah uang. Sapardiamono dan Radar Panca Dahana bisa disebut sebagai poetry writers.

15. Resume writers. Ternyata ada lho, penulis yang spesialisasinya menulis resume untuk para eksekutif muda yang ingin ganti pekerjaan. Resume writer harus mewawancarai klien agar mendapat informasi apa saja keahlian yang akan  ditulis dalam resume. Semua yang sudah diceritakan klien diringkas dan ditulis dengan mengutamakan kelebihan dan prestasi yang telah dicapai klien.

16. Reviewers adalah penulis yang khusus menulis review. Ia harus punya pengetahuan terhadap produk atau jasa yang di-reviewnya. Bisa berupa buku, film, mobil, komputer, dan banyak lagi. Reviewer harus memberi informasi sekaligus menghibur dalam tulisannya, tanpa terlihat bahwa ia sedang me-review sesuatu. Orang yang memiliki website dan menggilai hal tertentu bisa menulis review gratis tanpa terikat dan diminta siapapun.

17. Screenwriters, adalah para penulis naskah film dan serial televisi. Kalau serial atau filmnya sukses, mereka bisa kaya juga. 

Sepadanlah. Karena membuat naskah kita diterima produser itu susah banget! Kalau diterimapun belum tentu diangkat ke layar kaca/lebar. Dan kalau sudah diangkat ke layarpun harus mau naskah kita dibongkar sana-sini. Susah tapi sepadanlah dengan bayarannya. Titin Wattimena adalah salah satu screenwriter yang mumpuni.

18. Songwriters. Kita mengenalnya sebagai pencipta lagu. Songwriters bisa menjual lagunya ke label (perusahaan rekaman musik) atau ke penyanyi. Songwriters bisa juga disebut musikus (musisi) karena mereka memang harus bisa bermain alat musik untuk menciptakan lagu.

19. Speechwriters, atau pembuat pidato. Banyak pemimpin perusahaan, ketua partai politik, sampai menteri yang tidak bisa atau tidak punya waktu untuk membuat sendiri pidatonya. Maka mereka butuh speechwriters untuk naskah pidato yang ditujukan kepada khalayak. 

20. Storywriters. Kalau penulis ini spesialisasi menulis cerita pendek, bisa juga komik. Tema yang dibuat para storywriters biasanya berupa dongeng, fantasi, juga fabel (cerita hewan yang bisa berbicara).

21. Translators. Bahasa kerennya penerjemah. Bayaran untuk jasa translator tidak tinggi, tapi ia dituntut menerjemahkan (biasanya buku) dengan kualitas yang sama baiknya dengan naskah asli. Jika penerbit yang mempekerjakannya baik hati, nama si penerjemah akan dicantumkan kedalam cover naskah yang dia terjemahkan. 

Jadi tipe penulis yang manakah Anda?

Scarcity : Why Having Too Little Means So Much

Scarcity : Why Having Too Little Means So Much


Benarkah orang miskin sel otaknya melemah sehingga ia tidak bisa berpikir inovatif untuk menjadi kaya?

Menurut penulis buku ini, daya kerja sel otak orang miskin lemah karena kelelahan memikirkan bagaimana mencukupi kebutuhan hidup yang tak cukup-cukup.

Karena daya pikir otaknya lemah maka inovasi yang dihasilkan orang miskin hanya sepersepuluh dari orang yang keuangannya lapang. Faktor itu disebut cognitive depletion, yakni sel otak orang yang pendapatannya sedikit cenderung mudah lelah karena memikirkan kondisi kekurangannya.

However, teori itu tampak lemah. Saya dan suami tidak sepakat pada buku itu yang menyiratkan bahwa orangtua yang miskin tidak akan menciptakan anak-anak yang menjadi kaya ketika dewasa. Padahal anak-anak dari keluarga miskin yang mampu melihat peluang, punya pola pikir positif dan terbuka serta mental tahan banting, punya daya juang lebih tinggi untuk menjadi sukses daripada anak-anak dari orangtua kaya. Tapi dengan catatan orangtua mereka memperlakukan dengan baik dan tidak doyan marah-marah.

Lihat kisah Raeni yang lulus dari Universitas Negeri Semarang dengan IPK 3,96. Dia sangat aktif di kampus dan tidak kuper. Padahal Raeni anak tukang becak yang penghasilannya tidak menentu.

Masalah orang miskin punya sel otak yang lemah tidak sepenuhnya benar. Orang yang khawatir tidak punya teman juga bisa punya sel otak yang melemah.
 
Ingat bagaimana masa kecil Dahlan Iskan yang sangat miskin sampai ia tidak punya sepatu dan hanya punya satu step pakaian saja? Sekarang ia bos media Jawa Pos bahkan pernah jadi menteri.

Masa kecil Ciputra juga serba sulit sejak ayahnya ditangkap karena dituduh mata-mata penjajah. Sekarang ia menjadi taipan properti. Bisnis mal, perumahan, gedung perkantoran, dan hotel berada ditangannya.

Jadi, kalau cicilan motor Anda tidak selesai-selesai, harga rumah makin tidak terjangkau, dan biaya sekolah anak mahal, pikirkan peluang apa yang bisa Anda buat disela ketersempitan keuangan Anda.

Selalu pikirkan peluang dan solusi. Jika kebetulan ada orang yang berlebihan duit bingung memutar uangnya, Anda bisa meminjam modal padanya atau tawarkan bahwa Anda akan memutar uangnya dengan pembagian profit sesuai kesepakatan.


Sumber :
https://www.economist.com/news/books-and-arts/21584303-those-too-little-have-lot-their-mind-days-late-dollars-short

https://www.google.com/amp/s/m.liputan6.com/amp/2062384/kisah-raeni-si-anak-tukang-becak-kejar-ilmu-hingga-inggris

https://www.cekaja.com/info/enam-miliarder-indonesia-yang-ternyata-berasal-dari-keluarga-miskin/
Indonesian Insights - Prediksi Ekonomi Indonesia Pada 2018-2019

Indonesian Insights - Prediksi Ekonomi Indonesia Pada 2018-2019

Prediksi ekonomi Indonesia dua tahun kedepan ini bersumber dari DBS Research yang disarikan oleh Nukman Luthfie, lulusan teknik nuklir UGM yang dikenal sebagai pakar media sosial.

Ada yang khawatir dengan masalah utang Indonesia, namun laporan DBS Group Research menunjukkan sikap positif. Fundamental ekonomi masih dianggap kuat. Rasio utang pemerintah berada di bawah 30 persen dari PDB.

Gundy Cahyadi, ekonom DBS Group Research, memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia akan naik jadi 5,3 persen dan 5,4 persen pada 2018 dan 2019.
Angka pertumbuhan itu bisa tercapai apabila pemerintah dapat mengakumulasikan berbagai indikator untuk memacu pertumbuhan ekonomi lebih cepat.
Untuk memacu pertumbuhan ekonomi, pemerintah perlu mendorong investasi swasta yang sejak 2013 mengalami penurunan.

Upaya pemerintah melalui pembangunan infrastruktur tampaknya sudah menuai hasil. Ini terlihat dari pertumbuhan investasi yang mencapai 7,1 persen pada kuartal III-2017, tertinggi sejak kuartal I-2013.

DBS Group Research m perkirakan, defisit akan mencapai 2,6 persen pada 2018, lebih tinggi dari perkiraan pemerintah sebesar 2,2 persen, masih di bawah batasan UU yang 3% PDB.

Kenaikan defisit itu bukan didorong oleh kenaikan anggaran belanja. DBS Group Research meperkirakan, penyebabnya adalah penurunan penerimaan pajak.

Untungnya, tren harga minyak mentah dunia akan naik tahun 2018. Perhitungan DBS Group Research, setiap kenaikan harga minyak sebesar 10 persen akan memberikan tambahan anggaran Rp 6,7 triliun dalam APBN.

Indonesia masih mengandalkan sektor komoditas, terutama batu bara yang tumbuh 49 persen, minyak sawit mentah sebesar 44 persen, dan migas sebesar 21 persen. Ekspor produk manufaktur? Hanya tumbuh 2,5 persen.

Ketergantungan terhadap produk komoditas terus dikurangi melalui 16 paket reformasi kebijakan dalam dua tahun terakhir. Ini yang membuat peringkat Indonesia dalam Ease of Doing Business yg dirilis Bank Dunia membaik dari peringkat 106 pada 2016 menjadi 72 pada 2018.

Hasilnya? Investasi asing langsung ke sektor manufaktur pun mencatat rekor tertinggi sebesar US$ 16,6 miliar pada 2016. Sektor pertambangan bukan lagi sebagai tujuan utama investor, melainkan sektor permesinan dan elektronik.

Bagaimana dengan inflasi 2018? DBS Group Research meperkirakan harga barang stabil karena upaya pemerintah memperbaiki jalur distribusi, sehingga disparitas harga antardaerah berkurang.

Risiko inflasi terbesar berasal dari kenaikan harga minyak mentah, terutama di sektor transportasi dan listrik yang menyumbang sekitar 25 persen terhadap indeks harga konsumen.

Berbagai indikator ini diharapkan dapat mendorong konsumsi rumah tangga. Sayangnya,konsumsi barang non-pokok malah turun menjadi 4,5 persen, jauh di bawah kondisi tiga tahun lalu sebesar 6 persen.

“Pertumbuhan ekonomi Indonesia akan lebih tinggi jika pertumbuhan konsumsi barang non-pokok atau discretionary goods masyarakat lebih tinggi,” kata Gundy Cahyadi, ekonom DBS Group Research.


Sumber : https://www.dbs.com/aics/templatedata/article/generic/data/en/GR/112017/171120_insights_indonesia_in_201819_higher_gear.xml

Twitter @nukman
Ebook for Free!

Ebook for Free!

Alright, for those who loves to read here I give you a link to download electronic books.

SEJUTABUKU.COM

Disana ada novel-novel jadul karangan Djenar Maesa Ayu, Asma Nadia, Habbirahman El-Shirazy, Andrea Hirata sampai Hilman Lupus dan Raditya Dika.

Ada juga novel-novel terjemahan best seller macam The Hunger Games, Divergent, Tetralogi Winnetou juga Harry Potter. Semua novel berformat pdf dan jar.

However, baca novel eBook di ponsel, tablet, atau PC/laptop not recommended buat mata. Mata akan bekerja lebih keras karena sinar yang datang dari devices tersebut. Mata tidak bekerja lebih keras kalau kita baca buku cetak (printed book) karena cahaya yang datang merata dari lampu ruangan atau matahari. Jadi baca buku biasa lebih nyaman buat mata.

Tapi kalau mau yang gratisan silahkan saja unduh dan baca eBook. Unfortunately, karena gratisan, banyak novel yang jumlah babnya tidak lengkap. Misal kalau dibuku cetak ada 20 bab, versi eBook gratisnya hanya 15 bab. Tapi tetap enak kok dibacanya.

So, happy reading! (^^)/

Amazing Baitullah

Amazing Baitullah

Very recommended book!

My husband's aunt who lived in Magelang recommended this book to my husband. She said this book is good to "enhance our worship". So my husband buy it and I also read it.

Penelusuran yang paling "mencengangkan" adalah fakta bahwa fondasi Kabah ternyata sudah diletakkan oleh keluarga Nabi Adam As sejak 120 ribu tahun lalu. Dilihat dari segi geografis sejak bumi terbentuk, Kabah juga merupakan poros bumi yang letaknya tidak pernah bergeser oleh peristiwa alam.

Dalam menulis soal hipotesisnya, penulis selalu menggunakan Al-Quran yang diteruskan dengan ilmu sains sehingga kita bertambah yakin bahwa segala hal yang terjadi di langit dan bumi sudah lebih dulu ditulis oleh Al-Quran sejak ribuan tahun lalu. Sementara itu manusia sebenarnya hanya "mengikuti" apa yang ada dalam Quran. Salah satu contoh adalah penemuan planet yang sekarang berjumlah 11 dalam sistem tata surya, bukan 9 planet, hal demikian seperti yang ada dalam Surah Yusuf ketka Nabi Yusuf As bermimpi melihat 11 planet bersujud dihadapannya.

Buku in layak jadi koleksi. Silahkan dibaca, harganya Rp49.000 bisa ditemukan di toko buku atau pinjam teman dan perpustakaan mad0011 Free Emoticons   Anger
Santap Lezat di Restoran Jepang

Santap Lezat di Restoran Jepang


Written by : Wellight

Pada restoran khas terdapat lima jenis ruang makan. Restoran Jepang yang dimaksud adalah restoran komplet bertaraf internasional. Adapun lima macam ruang makan tersebut adalah Dinning room, Shusi Counter, Teppan Yaki, Yakiniku, dan Tatami (VIP room). Berikut penjelasan mengenai masing-masing ruangan dalam restoran Jepang.

Dinning Room
Ruangan ini biasanya menjadi central dari restoran. Bentuknya seperti ruang makan pada umumnya. Di restoran Jepang biasanya tempat ini dipakai bagi tamu yang ingin memesan menu a la carte* atau set menu*. Dinning room berkapasitas paling banyak dari ruang makan lainnya.

Sushi Counter
Di ruangan ini meja para tamu langsung menempel pada sushi bar. Ada koki khusus yang melayani di sini. Pengunjung bisa langsung memilih dan melihat proses pembuatan sushi. Selain sushi*, di sini juga adalah tempat pembuatan sashimi*. Dari namanya, tentu saja para pengunjung memilih ruangan ini untuk menikmati sushi atau sashimi.

Teppan Yaki
Dari semua ruang makan, saya paling suka yang satu ini. Di ruangan ini kita bisa melihat secara langsung keterampilan koki ketika memasak karena mejanya menempel pada penggorengan datar berbentuk persegi yang besar. Tentu saja ruangan ini didesain sedemikian rupa supaya aman bagi pengunjung. Tak bakal deh kecipratan minyak panas, juga tak usah khawatir juga kena asap, karena di atas meja terdapat cerobong asap yang bakal bekerja otomatis saat asap mengepul terlalu banyak. Semua makanan dimasak dengan cara pan-fried di sini. Dan menu itu di sebut teppan yaki*.

Etika di Meja Makan ala Western

Etika di Meja Makan ala Western

Written by: Wellight

Memahami aturan tata krama di meja makan alias table manner adalah bagian dari pengetahuan standar setiap orang. Meski demikian banyak pernak-pernik yang membedakan sistem table manner, sesuai dengan adat kebiasaan masing-masing negara. 

Untuk masyarakat Indonesia, khususnya di kalangan profesional, table manner paling banyak diadopsi dari standar Amerika. Meski tentu saja tetap dicampur dengan adat kebiasaan orang Indonesia itu sendiri.

Aturan-aturan pokok tata cara di meja makan ini terdiri atas 3 yang utama yakni,
Sejarah Cina Dalam Dada Wanita

Sejarah Cina Dalam Dada Wanita


Diresensi oleh : Adi Toha

Judul : Big Breast and Wide Hips
Pengarang : Mo Yan
Penerjemah : Rahmani Astuti
Penyunting : Anton Kurnia
Penerbit : Serambi Ilmu Semesta
Terbit : Maret, 2011
Kolasi : 15 x 23 cm; 752 halaman

Mo Yan adalah nama pena dari Guan Moye, penulis kelahiran Gaomi, propinsi Shandong, Cina, tahun 1955. Mo Yan, dalam bahasa Cina berarti “jangan bicara.” Dia dikenal sebagai salah satu penulis terkenal Cina yang karyanya paling banyak dilarang juga dibajak diantara semua penulis Cina. Guan Moye mengaku bahwa dirinya menggunakan nama pena Mo Yan untuk mengingatkan bahwa dia tidak boleh bicara terlalu banyak. Hal ini mungkin berkaitan dengan politik Cina yang membatasi kebebasan berpendapat warganya.


Rahasia Selma

Rahasia Selma



Diresensi oleh : Nisa Ayu Amalia Elvadiani



Sampul
Membaca kumpulan cerita Rahasia Selma rasanya seperti membaca sebuah penuturan. Saya cukup tergelitik dengan judul buku “Rahasia Selma”. Rahasia Selma sendiri merupakan salah satu judul cerita dalam buku ini.

Pada bagian sampul, saya menemukan kemiripan
konsep dengan
sampul buku berjudul Lolita karangan Vladimir Nabokov. Konsep memajang kaki bersepatu memang tidak asing, bedanya Lolita berkesan lebih menyedihkan dengan tampilan hitam-putih daripada Rahasia Selma yang berwarna lebih dinamis dalam pandangan saya. Sampul ini saya katakan sesuai dengan kisah Rahasia Selma yang menggambarkan keingintahuan seorang gadis bernama Selma akan dunia luar. Ia merasa kesepian dan kemudian melakukan perjalanan secara sembunyi-sembunyi. Saya pikir sampul buku ini tidak merepresentasikan isi cerita-cerita yang ada dalam bukunya.

Ekpedisi Titanic

Ekpedisi Titanic

Semua tentu sudah tahu Titanic. Kapal legendaris yang ketika difilmkan menjadi box office di seluruh dunia dalam waktu berminggu-minggu.

RMS Titanic adalah kapal pesiar terbesar dan paling mewah di dunia pada saat itu. Titanic berangkat dari Southampton, Inggris menuju New York, Amerika Serikat, namun kapal itu tidak pernah sampai tujuan karena tenggelam pada 15 April 1912 setelah menabrak gunung es di Samudra Atlantik.

Kapal yang dibuat  konstruksi baja itu diyakini sangat kokoh sehingga kapal diklaim tidak dapat tenggelam. Nahas, kesombongan manusia mengubah segalanya. Titanic tenggelam karena menabrak gunung es.

Untuk merekonstruksi bentuk kapal, teknologi yang digunakan, dan proses karamnya kapal hingga terbelah menjadi dua, para ilmuwan bergabung dalam Ekspedisi Titanic. Ekspedisi perdana dilakukan 18 Agustus lalu dengan pengambilan ulang gambar sisa-sisa kapal itu di dasar laut.

Ekspedisi itu dibagi menjadi dua tim untuk mengambil gambar tiga dimensi kapal Titanic. Satu tim akan meneliti tentang kondisi kapal secara rinci, sementara tim lainnya meneliti tentang mikroorganisme yang ada pada kapal tersebut.

Ikuti perkembangan eksplorasi kapal Titanic lebih lengkap disini : http://www.expeditiontitanic.com